Wednesday, 28 June 2017

Nasib Kerja di Startup Huuft



Bagi sebagian orang, momen kumpul lebaran menjadi momok yang menakutkan ketika udah ditanya, “Kapan kamu mau nikah?”. Ya kalau kita sebangsa kucing sih, gampang tinggal jawab, paling besok malem tante, di gang sebelah.

Tapi karena kita adalah manusia. Lebih tepatnya adalah manusia Indonesia yang apa-apa harus ribet, ngebuat perkara nikah menjadi hal yang tabu buat dibahas. Bukan cuma sekedar nyari calonnya, tapi soal persiapan nikah juga bikin kita-kita mau hidup jadi kucing aja. Gue pernah bahas ribetnya nikahan orangIndonesia di sini!.

Bagi gue, pertanyaan “Kapan kamu mau nikah?” ketika kumpul keluarga gak semengerikan yang orang-orang bayangkan. Bukan karena gue udah punya calonnya, tapi karena ada sebuah pertanyaan lain yang lebih bikin ribet dari kapan mau nikah, yaitu “Sekarang kamu kerja apa?”

Gak kayak teman-teman kampus gue yang kebanyakan kerja di bank, gue malah nyasar ke dunia startup sebagai creative writer. Inilah yang bakal jadi malapetaka ketika gue harus menjelaskan apa itu startup ke kakek nenek gue yang hidup di era ngeliat orang Jepang bukan minta selfie tapi nusuk pake bambu runcing.

Bandingin sama temen-temen gue yang kerja di bank terus ditanya sama kakek neneknya.

“Jadi sekarang kamu kerja di mana?” tanya sang kakek.

“Di bank, Kek” jawab simpel

“Oooh di bank”

Perkara selesai.

Bandingin sama pengalaman gue ketika ditanya pertanyaan serupa

“Jadi sekarang kamu kerja di mana?” tanya kakek gue.

“Di startup, kek” jawab gue.

“ Oh buat nyalain motor?”

“ITU DI STARTEEEERRRR!!!!!”

Gue pun harus meluangkan sedikit waktu buat ngejelasin apa itu startup ke saudara-suadara gue yang orientasinya pengen anaknya kerja jadi PNS.

Startup tuh kayak gojek, kek”

“Oh kamu driver gojek!”

“Bukaaaaan!

Gue berusaha jelasin pelan-pelaan

Startup tuh kerjanya berhubungan sama teknologi, web, internet.....”

“Oh penjaga warnet!”

“Bukaaaaan kek bukaaan!!!”

“Yang kerjanya fleksibel, Kek. Masuk mau jam berapapun. Bebas pake baju apa aja.....”

“Pengamen!”

Gue langsung cabut ke kamar mandi.



Bukan cuma kakek gue, mungkin banyak orang tua di luar sana yang mikir kerja di startup tuh kayak enggak lagi kerja. Liat aja PNS atau pegawai kantoran, yang berangkat kerja dari rumah pake kemeja tangan panjang, celana bahan, sepatu pantofel. Bandingin sama anak-anak startup, masuk kerja jam 11 siang, dateng ke kantor pake kaos oblong, pake sendal gak masalah.

Karena tiap berangkat kerja cuma pake jeans dan kaos, gue paling sering disebut mau berangkat atau pulang kuliah sama abang ojek online. ini kan malesin banget.

“Posisi di mana mas?,” tanya abang ojek online lewat SMS

“Di depan Alfamart ya,” Jawab gue

3 menit kemudian, akhirnya abang ojek online jemput gue

“Pulang kuliah ya mas?,” tanya si abangnya sok akrab

“Enggak pak, abis pulang kerja.”

“Ooh, emang kerja di mana?

“Di startup, pak”

“Oh gini ya....” Si abang ojek online matiin motor, terus nyalain motor lagi.


“ITU DI STARTEEEEEER!!!!!!”