Saturday, 15 September 2018

Ghibah Bareng Bloger: Haris Firmansyah Bahas Skenario Film dan Tulisan Parodi



Di episode sebelumnya, gue sudah berhasil ngulik kisah Gigip Andreas yang sempat menjadi perbincangan di belantika dunia perblogeran.

Pada ghibah kali ini, bintang tamunya enggak kalah tersohor. Dia adalah seorang bloger (tentu saja dong, kan namanya Ghibah Bareng Bloger), penulis di Mojok, dan juga ternyata orang yang menyusun skenario serial Tuyul & Mbak Yul Reborn.

Siap lagi kalau bukan Haris Firmansyah!!

Gak perlu basa-basi lagi, langsung aja yuk ikuti obrolan gue bareng Haris yang katanya hobi gosipin bloger-bloger lain ini.

Halo Haris, boleh kenalin diri dulu buat yang belum kenal, sampai-sampai bisa masuk rubrik ghibah?

Halo, saya Haris Firmansyah. Saya cuma penulis aja. Penulis untuk buku, televisi, dan website. Sebelumnya saya fokus ngeblog di blog sendiri. Eh, belakangan pindah ke blog ke Mojok.co.

Kenapa bisa masuk ke rubrik ghibah? Karena saya suka ngomongin orang.

Biasanya ngomongin siapa sih ris? Apakah ngomongin sesama bloger juga?

Kalau dengan sesama bloger, biasanya ngomongin bloger juga.

Di kalangan bloger, ada satu bloger yang layak untuk diperbincangkan. Sebab kiprahnya selalu membuat kami tercengang. Dia bisa dapat banyak dollar Google dari ngeblog. Cocoknya dipanggil Crazy Rich Blogger.

Kayaknya, saya sangat mengenal betul beliau. Apakah ia berasal dari sebuah kerajaan? *waduuh

Iya. Kerajaan yang membuat kelinci lapar. Yihaaaa. Nah, kerajaan tersebut baru banget melangsungkan Royale Wedding. Itulah alasan kenapa beliau jarang nongol menyapa rakyat. Ternyata beliau sibuk enak-enakan. Wuaduh.

Ya masih mending lah diem-diem nikah daripada diem-diem ngilang. Wah siapa tuh?

Wah siapa ya? siapa ya?? Btw tadi lu bilang, nulis buat televisi. Nulis kayak gimana?

Nulis buat sinetron. Waktu kecil kamu pernah nonton Tuyul & Mbak Yul nggak? Nah, tahun kemarin sempet ada Tuyul & Mbak Yul Reborn. Nah, itu saya yang nulis skenarionya bareng temen-temen.

Sekarang sih programnya udah bungkus. Mungkin udah nggak happening kali ya. Sekarang kan lagi musim sinetron tema karma dan azab. Saya udah angkat tangan dah kalau udah masuk ke horor religi begitu.

Kadang jadi penulis skenario itu aneh. Di hari yang sama kami bisa nulis tema berbeda dan berlawanan. Siang nulis sinetron religi yang Kun Anta. Malamnya bisa nulis sinetron semi syirik kayak Karma the Series. Dalam sehari aja bisa jadi dua pribadi berbeda: beragama dan berdosa.

Tapi bisa ambil sisi positifnya. Ambil yang baiknya (honornya). Buang yang nggak baik (ceritanya).

Berarti enggak suka sama cerita yang lu buat sendiri dong?

Suka. Tapi lebih suka nulis komedi fantasi kayak Tuyul & Mbak Yul Reborn aja. Maksudnya buang ceritanya itu jangan ditiru kelakuan tokoh antagonisnya. Gitu. Hahaha.

Passion nulis komedi juga, yang membawa lu jadi salah satu penulis di Mojok? Terus kenapa milih Mojok?

Yup. Bagi saya, "Mojok" itu saya banget. Saya itu "Mojok" banget. Setahu saya cuma Mojok aja media yang serius untuk tidak serius-serius amat.

Awal-awal tulisan saya terbit di Mojok, saya merasa tulisan saya bisa sampai ke lebih banyak pembaca yang satu frekuensi. Itu menguntungkan bagi saya. Apalagi sewaktu masih ada Arman Dhani. Doi ikut nge-share tulisan saya di akunnya. Arman Dhani gitu loh, selebtwit spesialis twitwar.

Lewat Mojok juga, nama Haris Firmansyah makin terkenal di jagat media sosial ya? haha

Emang seterkenal itu ya? Hahaha. Saya merasa belum ada apa-apanya kalau dibandingkan penulis Mojok lainnya, seperti Agus Mulyadi, Iqbal Aji Daryono, dll.

Awal mula nulis di Mojok tuh gimana? Mungkin ada yang ingin mengikuti jejak Haris sebagai bloger yang juga nulis di Mojok.

Awalnya, saya nulis di Facebook, bikin tulisan parodi. Terus ada yang copas tulisan saya tersebut tanpa cantumkan sumber FB saya. Lalu Mojok menayangkan tulisan copas itu di rubrik status. Jadi, sumbernya bukan FB saya.

Temen bloger, Justin Landhiani, kasih tau saya. Saya langsung konfirmasi ke Mojok. Voila. Mojok mengganti link sumbernya menuju FB saya. Setelah itu, saya diajak nulis di Mojok.

Jadi, ya terimakasih buat yang udah copas tulisan saya.

Setau gue, setiap artikel yang naik di Mojok punya bayaran yang menggiurkan. Jadi, selama nulis di Mojok, udah bisa pamer saldo ATM di Twitter belum? Wuaduuuh!

Waduh. Nggak mau pamer ah. Nanti diketawain sama Crazy Rich Riauan. Tapi lumayan lah bayarannya. Alhamdulillah. Bisa buat nonton seminggu dua kali. 

Kadang film yang ditonton jadi bahan tulisan, terus ditayangkan, jadi duit lagi. Terus dipakai beli tiket nonton lagi. Kurleb sama kayak karyawan Duniaku yang kerjaannya nonton walaupun film yang ditonton tidak bagus-bagus amat kayak The Nun kemarin.

Satu hal yang membuat tulisan-tulisan Haris sangat spesial adalah tentang bagaimana mengangkat cerita jadi bentuk parodi. Misalnya tulisan Dilan yang link tulisannya banyak beredar di Twitter, Facebook, sampai Instargram gue. Boleh tahu gak tips bikin tulisan parodi itu gimana?

Wah, itu memang hobi saya ngerusak cerita orang. Semua berawal dari kegetolan saya nonton film parodi Jason Friedberg dan Aaron Seltzer, seperti Scary Movie, Epic Movie, Not Another Teen Movie, dll.

Dari kesukaan itu jadi pengen bikin parodi sendiri. Bikin parodi itu dimulai dari pemilihan karya yang mau diplesetkan. Biasanya film yang paling membekas di hati dan punya cerita kuat yang bisa diparodikan. Yang lebih penting, filmnya terkenal. Kalau nggak ada yang tahu, buat apa diparodikan?

Tulisan parodi semacam bermain-main dengan imajinasi pembaca. Misal, pembaca udah ngebayangin sosok Cinta di AADC itu anggun. Bagaimana caranya kita twist asumsi tersebut. Di versi parodi, Cinta dikasih adegan ngaduk semen kayak kuli bangunan.

Untuk parodi Dilan itu saya memasukkan beberapa fenomena lucu selama 2017 yang menyentil ingatan pembaca. Jadi alur ceritanya kayak novel Dilan tapi dipatahin dikit, terus diselipi jokes-jokes kekinian ala meme atau konten parodi hati-hati di internet. Kuncinya, update jokes aja setiap waktu. Terus kumpulin buat dituangkan di tulisan parodi.



Setelah 3 Koplak Mengejar Cinta dan Wrecking Eleven, tertarik buat bikin buku tentang parodi-parodi gitu gak?

Sebenarnya saya udah rangkum naskah buku yang isinya kumpulan parodi, tapi belum ada yang berminat tuh, bos. Saya udah coba kirim ke beberapa penerbit, belum ada jawaban. Termasuk Rans Publishing, penerbitnya Raffi-Nagita.

Tapi tulisan parodi saya bisa dibaca semua orang di internet saja saya sudah cukup puas.

Kenapa sekarang blognya lebih banyak "ngiklan" dibanding curhat-curhat atau bikin parodi kayak dulu? Apa karena sibuk nulis di media lain?

Kalau bikin parodi itu agak susah sih sekarang. Belum nemu film yang bener-bener enak buat diparodikan.

Kalau curhat, saya sediakan naskah buku yang isinya curhatan semua. Semoga yang ini jadi terbit. Hahaha.

Kadang saya nerima iklan biar setidaknya ada satu tulisan di blog selama sebulan. Rasanya sayang sekali jika dalam sebulan blog kosong. Lagian saya kan nggak pakai adsense. Ye kan. Mumpung.

Dari gosip-gosip yang beredar, bener gak kalau lu pernah ditinggal nikah sama pacar?

Bukan gosip lagi. Itu kan saya twitkan dengan jari saya sendiri. Hahaha. Mantan-mantan rata-rata udah pada nikah semua sih. Beberapa udah punya anak satu. Polanya sama: putus sama saya, ketemu cowok baru, nikah.

Pernah punya perasaan kalo itu kutukan? Haha

Nggak deh. Itu cobaan aja untuk saya menjadi lebih sabar. Semoga bener cobaan. Bukan azab.

Sebagai bloger yang cukup terkenal, gak ada pembaca blog Hari Hari Haris yang bisa dipepet?

Kalau sesama bloger (karena pembaca blog biasanya bloger juga), biasanya nggak niat pepet-memepet. Natural aja.

Punya personal blogger favorit? Siapa?

Sejauh ini, baru Dijeh Theory aja yang favorit. Soalnya memang tulisannya tulus berkomedi.

(Gue gak bayar Haris buat ngomong gitu loh guys btw)

Kirain tulus cuma bernyanyi. Yok pertanyaan berikutnya. Nah buat rubrik selanjutnya, siapa yang pengin banget dighibahin? Alasannya apa?

Yoga Akbar Sholihin. Dia paling banyak keluhan sepertinya. Siapa tau dengan bercerita, dia sedikit entengan. Hahaha

Haha siyaap. Thanks ya Ris udah berbagi pengalaman di sini. Soalnya kalo curhat di ghibah, gak akan salah room kawan.

Betul. Sama-sama, Dijeh. Terimakasih sudah kembali ngeblog.

Nah itu tadi sekelumit kisah tentang Haris Firmansyah, bloger yang bisa dikatakan cukup berhasil. Karena dari ngeblog dia bisa membuat buku, kerja di media digital, sampai terlibat di industri film Tanah Air.

Saturday, 8 September 2018

Ghibah Bareng Bloger: Gigip Andreas Bahas Bloger Beda Kelas



Apa? Kamu bingung? Santai, bisa gue jelaskan. Jadi Ghibah Bareng Bloger adalah sebuah rubrik baru di blog gue yang berisi seputar tanya jawab serta gosip-gosip yang sedang hot dengan para bloger personal

Pada episode perdana dari Ghibah Bareng Bloger, gue sudah memilih seorang bloger yang belakangan namanya kerap disebut-sebut diperbelantika dunia bloger. Bukan karena dia baru aja merilis buku tapi karena.....

.

.

.

.

Twit yang memancing keributan netizen. Uwaduuh.

Dia adalah Gigip Andreas! Jangan ketuker sama Gegep dari cerita fiksinya seseorang ya.

Jadi di Ghibah Bareng Bloger ini, Gigip bakal sedikit bahas tentang twit yang banyak menimbulkan kesalahpahaman di antara netizen (emang nih netizen haus akan keributan).

Gak perlu berlama-lama lagi, yuk ikutin tanya jawab gue bersama Gigip.

GUE: Haloo Gip! Boleh kenalin diri dulu gak? Kali aja banyak orang yang belum tahu lu siapa.

GIGIP: Halo, Gigip Andreas di sini! Cuma manusia biasa, normal, dan kalau kalian nggak kenal, itu hal yang wajar. Karena kalau gue udah terkenal, kayaknya gue nggak akan ada di program ini sih. Mungkin udah nongol di TV, masuk acara talkshow, atau ikutan acara kuis Cak Lontong. HAHAHA.

Sejujurnya gue bingung mau mendeskripsikan diri kayak gimana, karena emang enggak ada hal keren yang bisa gue promosiin untuk branding juga. Tapi singkatnya, untuk saat ini, gue bisa bilang bahwa gue seorang bloger. Itu aja kali ya? Sangat biasa saja memang. Huhu.

GUE: Mantap. Oia, lu tuh umur berapa sih?

GIGIP: Juli 1996. Berarti sekarang berapa? 22 ya? Tapi gue selalu merasa umur gue 19 sih.

GUE: Umur-umur di mana rawan di tanya kapan nikah. Eh emang lu udah punya pacar belum nih?

GIGIP: Inilah kenapa gue selalu merasa berusia 19, karena semakin mendekati usia 25, semakin bacot pula pacar gue minta nikah. Ya, dia pengin nikah muda, dan gue... nggak tau belum siap aja. Belum siap jadi suami, belum siap punya anak, dan yang paling penting: belum siap disuruh-suruh beliin softext ke warung. Ini penting.

GUE: Soal ngeblog, kayaknya gue baru kenal blog lu beberapa waktu lalu. Emang sejak kapan mulai ngeblog?

GIGIP: Pertama kali ngeblog bulan Juni 2013. Lupa tanggalnya. Mungkin pertengahan Juni. Itu blog lama, zaman masih pake MyWapBlog. HAHA. Baru pindah ke Blogspot di bulan Oktober 2013. Blog itu bertahan sampai Desember 2017. Ngilang bentar, terus bikin blog baru tanggal 9 Maret 2018. Yang blog sekarang itu.

GUE: Sebenarnya, gue kenal blog lu juga gara-gara sebuah kasus di Twitter wkwk. Kasus "Blog beda kelas". Ceritanya gimana sih?

GIGIP: Definisi kasus di KBBI apaan sih? Gue belum cek. Tapi kayaknya terlalu "wah" kalau kejadian itu dibilang kasus. Istilah ringannya apa ya? Salah paham? Oke, gue sebut itu 'kejadian' aja ya.

Jadi gini, Gue abis dengerin Podcast Adriano Qalbi yang dengan tamu Ryan Adriandhy (2016), di obrolan mereka, Adri bilang, "Gue kangen Ryan manggung. Gue butuh komika yang ketika dia tampil bisa bikin gue pengin ngejar dia. Dan lo salah satu komika itu."

Terus gue mikir, kayaknya ini bisa jadi salah satu cara untuk ngilangin kejenuhan rutinitas blogging. Kresnoadi DH pernah nulis di blog-nya, dia ngerasa kegiatan membaca dan menulis jadi nggak seasik dulu. Dia pikir, mungkin alasannya karena belum nemu tulisan bagus yang bisa nampar dia dan ngerasa cupu. Singkatnya, dia butuh bahan bacaan bagus (sesuai versi dia) untuk bikin kegiatan nulis jadi lebih 'berasa' lagi.

Dan gue setuju. Opini Adriano Qalbi sama Kresnoadi DH itu sebenarnya mirip-mirip kan. Dan gue ngerasa, itu juga yang gue rasain. Jadi, malam itu gue chat N Firmansyah, gue minta daftar blogger yang nulis komedi yang dia tau. Karena ada banyak blogger yang tulisannya bagus, tapi beda kelas (beda genre, beda niche).

Sebagai salah satu manusia alay yang main media sosial, tentunya gue pengin kekinian kayak netizen dong. HAHA. Jadi chat itu gue capture dan gue upload ke Twitter. Nah, kayaknya sih, ada beberapa orang yang salah paham sama konteks yang gue maksud. Dan itu yang kemarin-kemarin sempat rame di Twitter.

Sejauh yang gue tangkap, mereka salah paham karena mengartikan "beda kelas" itu kayak perbandingan level. Kayak seolah-olah gue bilang bahwa komedi gue kelas A, komedi orang lain kelas B. Padahal ya, maksud "beda kelas" itu beda niche/genre.

GUE: Beberpa orang yang salah paham, siapa aja tuh?

GIGIP: Berapa orang yang salah paham, totalnya gue nggak tau. Yang gue tau cuma Dian Hendrianto. Makanya waktu itu gue mention Dian di Twitter, dia reply, dan gue anggap salah pahamnya udah selesai.

Tapi setelah beberapa hari, setelah gue sama Dian udah ngobrol dikit, gue baru kepikiran, "Mungkin Dian juga maksudnya bercanda ya? Cuma, karena gue nggak terlalu kenal sama Dian, jadi belum bisa bedain." Jadi ya, bisa aja emang waktu itu Dian bercanda dan gue yang nggak tau. Hahaha.

Dan kalau Dian cuma bercanda, berarti gue yang salah paham. Tapi intinya kan, waktu itu gue cuma nyoba klarifikasi, jaga-jaga Dian salah paham. Tapi ya udah lah ya, toh intinya udah selesai juga.

GUE: Lu juga sempat bikin tulisan klarifikasi masalah salah komunikasi itu di blog. Tapi terakhir gue liat, tulisannya udah gak ada. Apa lu hapus?

GIGIP: Gue hapus karena itu emang buat klarifikasi buat yang bersangkutan. Gue cuma bingung mau nulis di medium apa karena Twitter kependekan, kalau ngirim email lampiran gambar terpisah juga, jadi ya, saat itu yang ada di otak gue cuma blog. Berhubung udah selesai, gue tarik lagi tulisan itu. Begitu, Pak. Hehe.

Alasan lain: mengurangi manusia sotoy yang mungkin aja punya kesimpulan "Wah si Gigip ada masalah sama Dian. Mereka musuhan nih!" Nggak kok. Gue nggak musuhan sama Dian (setidaknya gue nggak dendam atau gimana).

GUE: Yoga juga sempat bikin tulisan yang "terinspirasi" dari masalah salah komunikasi itu. Tanggapan lu?

GIGIP: Pertanyaan kayak gini nih yang bikin program Ghibah jadi seru, sekaligus ngeselin. HAHAHA. Sialan emang Ghibah. I love Ghibah! Haha.

Soal tulisan Yoga, awalnya gue emang agak keberatan karena dia bikin cerita yang kontroversi. Sebenarnya nggak masalah sih kalau dia cuma narik "topiknya" tanpa bawa-bawa nama. Iya emang dia plesetin semua nama. Tapi kan, nama yang dia pake itu dari orang-orang yang emang bersangkutan. 

Gue nggak masalah sama semua yang dia tulis (termasuk cara dia ngebentuk karakter Gegep—yang mana diadaptasi dari gue), masalah gue cuma satu. Ketika dia nulis bagian "Gegep agak kesal pada Ebi karena dibilang tulisannya nggak lucu." Yang gue khawatirkan, Ebi (di dunia nyata itu Febri Dwi Cahya) jadi nganggap bahwa gue emang kesel sama komentar dia. Padahal nggak. Gue nggak kesel sama Febri. Makanya setelah baca tulisan Yoga itu, gue langsung chat Febri untuk ngejelasin. Untungnya Febri ngerti.

Dan karena Febri bisa ngerti, ya udah, gue nggak terlalu ngemasalahin tulisan Yoga lagi. Toh, Yoga sendiri yang bilang bahwa tulisan itu fiksi dan nggak semua yang ada di tulisan benar-benar terjadi di dunia nyata. Meskipun jauh di dalam hati tetap ada rasa khawatir pembaca dia ada yang salah tangkap. Bisa aja ada yang ngartiin itu sebagai bentuk sarkasme, kan?

Maksud gue, ya kalau lo di posisi gue, mungkin bisa lebih ngerti. Tokoh gue di cerita itu digambarin sebagai karakter yang "berdosa" kan, dengan segala keangkuhannya. Ya.. pokoknya gitu lah.. -__-

Tapi gue sama Yoga baik-baik aja sih. Nggak ada ribut-ribut atau konflik. Tambahan: gue nggak bilang pembunuhan karakter ya. Gue cuma khawatir ada salah paham lagi, khususnya di percakapan gue sama Febri. Selebihnya sih gue nggak terlalu jadi masalah.

GUE: Selain itu, punya pengalaman seru apa aja selama ngeblog?

GIGIP: 1) Tahun 2013 gue pernah dapet pacar dari blog. Dia pembaca, kami kenalan, kontakan, terus pacaran. Dia orang Bekasi, anak orang kaya. Sekarang dia kuliah di Jogja. Dia mutusin gue dan nyari cowok lain yang kaya juga. Emang kapitalis banget si kampret.

2) Tahun 2014 menang lomba blog dari RakBuku. Dan itu satu-satunya lomba yang gue pernah ikuti, dan gue menang. Abis itu nggak pernah ikutan lomba lagi. HAHAHA.

3) Selebihnya sih, seneng aja bisa sharing sama banyak orang. Sama orang yang (ngakunya) suka bacain tulisan gue di blog, mereka ngirim email, beberapa tukeran ID Line (bukan modus ya, tapi dulu Line GetRich emang booming kan). :p

Ya, kayaknya sih, itu-itu aja pengalaman seru gue di dunia blog. Yang paling berkesan? Ketika bisa ketemuan sama orang yang (ngakunya) suka bacain blog gue, ngobrol-ngobrol tukar pikiran. Itu jauh lebih bernilai dari semua yang pernah gue dapetin (untuk saat ini).

GUE: Punya bloger favorit gak? Siapa?


GUE: Kenapa tuh? Apa mereka satu kelas? Haha.

GIGIP: Secara harfiah (cielah), apaan. Haha. Nggak sih, gue suka mereka bukan karena komedinya. Tapi karena persona. Kresnoadi, kalau lo baca tulisan dia, rasanya kayak kita dibawa masuk ke dunia dia. Khususnya di tulisan yang perenungan gitu ya. Gue selalu tertarik sama orang introvert karena pemikiran mereka pasti unik.

Farih, gue suka tulisannya karena gaya dia. Agia juga. Penyampaian mereka beda.

Again, bukan soal komedinya. Tapi persona.

GUE: Oke, pertanyaan terakhir. Siapa bloger yang pengin lu ghibahin di rubrik ini?

GIGIP: Biar lo gampang, gue minta blogger pengangguran aja ya. Haha. Dia pasti bakal nge-bangsat-in gue sih. Haha. Febri Dwi Cahya. Bahas soal pergeseran dia dari jomblo menjadi orang yang punya pacar.

Maksudnya, apa aja dampaknya bagi dia setelah punya pacar ke dunia blog. Ke tulisan-tulisan dia yang sekarang. Apakah ada yang beda? Atau biasa aja? Tolong dibahas, Pak. Haha.

GUEThanks ya Gip udah meluangkan waktunya yang sangat luang.

GIGIP: Kebetulan gue manusia yang waktu luangnya banyak banget. Terima kasih juga.

Itu tadi bincang-bincang santai bersama Gigip Andreas. Kesimpulannya, masalah tentang bloger beda kelas itu udah clear dan cuma salah paham aja.

Terus Gigip juga request buat undang Febri Dwi Cahya di rubrik ini. Bapak Febri apakah bersedia saya tanya-tanya?

Oia, karena ini baru episode perdana dan pasti masih banyak kekuarangannya. Boleh loh kasih masukan di kolom komentar!

Thursday, 6 September 2018

Tipe-tipe Ketawa Orang Indonesia di Dunia Maya



Indonesia tuh negara yang sangat majemuk. Punya 261 juta penduduk, 17 ribu pulau, 1.340 suku, 742 bahasa, 1 chat aku yang gak pernah dibales.

Yok lanjut yok!

Keberagaman ini juga kayaknya bikin orang-orang Indonesia punya cara ketawanya masing-masing di media sosial. 

Selama gue main Twitter, gue banyak banget nemuin berbagai macam ketawa orang Indonesia. Kayaknya tuh enggak afdol gitu kalau ketawa cuma "Hahaha" atau "wkwk" doang. 

Setelah melakukan riset yang sangat lama, yaitu 2,5 detik, berikut ini berbagai tipe ketawa orang Indonesia.

Ngakak Online


Salah satu tipe ketawa orang Indonesia yang paling sering gue temuin, ngakak online. Gue takut aja pas lagi ngakak, eh buffer :(

Mungkin kalau sekarang Pak Tifatul Sembiring nanya internet cepat buat apa? Ya jawabannya buat ngakak online dong bosque! 

Ngakak Guling-guling


Kebayang gak sih, orang yang ketawanya gini tuh pas lagi Jum'atan. Terus guling-guling sampe mimbar imam :(

Mau Ngakak tapi Takut Dosa


Anda ghibahin orang di sosmed kenapa gak mikir takut dosa juga hey jaket kulit cibaduyut!

Apa Gue Doang yang Ngakak Liat Fotonya


IYA LU DOANG DI DUNIA INI YANG KETAWA!!!

Auto Ngakak

Yang enggak ngakak berarti ngakaknya kudu ganti gigi dulu nih.

Sakit Rahang Gue


Ya ke dokter dong mbaaak!

Ngakak So Hard



Ketawanya anak Jaksel apa ya??

Ngakak Sekebon

Ya Allah :((((

Degradasi Humor



Anda kira ini kompetisi Liga Inggris pake degradasi??

Aduh Selera Humor Gue

Tipe ketawa yang tetap down to earth.

Gimana, aneh-aneh banget kan ketawa orang Indonesia tuh. Kalau kamu, pernah nemu orang ketawa kayak apa neh??