Monday, 31 December 2018

Selamat Tahun Baru 2019! Pret Pret Preeeet!



Wah gila gila, baru ngeblog lagi tau-tau udah di akhir tahun 2018 aja. Gue takutnya pas ngeblog selanjutnya, manusia udah berevolusi jadi kaleng bear brand.

Terakhir ngepost bulan November kemarin, dan isi tulisannya, Ya Allah :( banyak kata-kata kotor yang tak pantas. Maafkan saya wahai rekan sejawat. Saya memang layak dihukum nonton acara Rumah Uya live 7 hari 7 malam.

Seperti gue sebutkan di atas, gue menulis tulisan ini tepat di tanggal 31 Desember 2018. Ketika banyak orang pergi keluar rumah, menikmati suasana tahun baru yang pastinya meriah, gue malah memilih untuk duduk depan laptop sambil mengisi kekosongan blog yang udah lama gak diurus. 

Mungkin ketika ada pemilihan cowok paling gaul se-kota Bogor, gue langsung tersisih waktu panitia nempelin brosur pengumumannya di tiang listrik.

Sebenernya gue juga bingung sih mau bahas apa di tulisan terkahir gue tahun 2018 ini. Tadinya sempet punya niat buat bikin kaleidoskop kehidupan gue selama 360 hari kebelakang. Tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya kehidupan gue biasa banget aja gitu. Gak ada aneh-anehnya. Enggak ada tuh dalam satu hari, gue teriak-teriak PKI di depan kantor polisi.

Jadi di tulisan ini, gue cuma mau bikin harapan-harapan apa aja yang pengin gue capai di tahun 2019 nanti. Tapi harapannya bukan yang klise kayak belajar berhemat atau hidup lebih sehat. Beberapa resolusi gue adalah:

Mencari Tantangan Baru dalam Berkarier

Setelah diitung-itung, ternyata gue udah cukup lama bekerja di kantor gue sekarang. Bahkan bulan April nanti, udah menginjak tahun ke-3. Gue rasa, itu udah lebih dari cukup untuk bekal gue di dunia kerja. 

Jadi, mungkin aja di tahun 2019 nanti, gue perlu mencari tantangan baru. Mencari sesuatu yang semakin mendekati passion gue dalam bekerja. Dan rasanya enggak bakal jauh-jauh dari dunia media dan jurnalistik.

Bisa Main Gitar



Dari dulu, gue pengin banget buat bisa mainin gitar. Jadi, kalau ada gitar, gue ngomomg "Aku mau fokus belajar dulu" padahal malah pacaran ama gitar lain.

Eh bukan gitu ya cara mainin gitar??

Cowok yang bisa main gitar tuh kayaknya punya derajat lebih tinggi dibanding cowok yang gak bisa main gitar.

Hal ini terbukti di kampus gue dulu. Cowok yang bisa main gitar bakal jadi rebutan cewek-cewek. Sedangkan cowok yang gak bisa main gitar, bakal jadi rebutan cewek-cewek buat disuruh fotoin dianya sama cowok main gitar.

Kalo udah bisa main gitar, gue nazar bakal bawain lagu Kangen Band terus diupload di blog ini deh.

Bisa Nyetir Mobil

Ya, ya silakan yang ingin menimpuk saya dengan batu kerikil karena saking hinanya enggak bisa nyetir mobil sendiri.

Sebenarnya, gue punya mobil di rumah. Tapi gue suka males buat belajar nyetir. Salah satu alasannya adalah karena takut dikatain supir-supir angkot di daerah rumah gue.

Supir angkot rumah gue tuh sangar-sangar kalau berurusan sama pengendara mobil yang lelet bawanya.

Pernah gue lagi naik angkot, tiba-tiba supirnya teriak, "Woi bego, bisa bawa mobil gak sih?!" ke pengendara mobil Xenia yang ada di depan.

Anjir serem banget nih orang kata gue dalam hati.

Gue takutnya, pas belajar nyetir di tahun 2019 nanti, diteriak-teriakin jadi beda.

"Woi bego, bisa bawa mobil gak sih?! Gini nih kalau dipimpin presiden yang dzalim, semuanya gak becus!! 2019 ganti presiden"

Yallah, masih sempet-sempetnya kampanye :(

Tahu Jokowi Ngambil Uangnya Lewat ATM atau Bukan

Suka kepikiran gak sih, kalau abis gajian, Jokowi tuh ngambil uangnya di mana? Apa mungkin Pak Jokowi, malem-malem, bawa motor, pergi ke ATM ngambil uang, terus pas pulang ditagih parkir 2 ribu?

Semoga di tahun 2019 nanti gue bisa tahu jawabannnya.

So, selamat tahun baru 2019!! Semoga tahun 2019 akan semakin menyenangkan bagi kita semua!