Friday, 25 January 2019

Tjurhat Review: Orang Kaya Baru - Jadi Kaya Gak Melulu Nyenengin!



"Duit kalau dikit cukup, kalau banyak? enggak cukup." - Bapak.

Kalau waktu lahir bisa milih antara hidup tajir melintir atau hidup serba misqueen, pastinya semua orang bakal lahir di rumah sakit Siloam kamar VIP. 

Jadi kaya adalah keputusan absolut yang tentunya diinginin sama semua orang. Tapi, apa iya jadi orang kaya dengan duit gak abis-abis bikin hidup otomatis bahagia?

YA IYA DONG WAHAI YANG MULIA! Gak ada ceritanya pas lagi keliling-keliling kota Paris terus tiba-tiba kepikiran pengin ngantri di kantor BPJS.


Tapi, tentu aja kadar bahagia apa dulu nih yang mau dikejar?

Jawaban itu bisa ditemukan setelah menonton film Orang Kaya Baru arahan sutradara Ody C. Harahap. 

Ketika pertama kali baca judul film ini di twitter, hal pertama yang langsung terlintas di pikiran kepala gue, "Halal ini mah ngikut-ngikut film Crazy Rich Asian aja palingan". Secara waktu itu Crazy Rich Asian emang hype banget. Sayang setelah nonton sampe abis, sutradaranya mungkin lupa masukin scene bu Dendi nyawer uang NYOH NYOH NYOH!



Tapi opini gue itu luluh lantah setelah ngeliat trailer film Orang Kaya Baru. Ternyata premis filmnya emang beda banget, kondisi dan situasinya pun sangat Indonesia sekali.

Apalagi setelah gue tahu kalau penulis naskahnya Joko Anwar. Gue jadi penasaran pas di tengah film apakah bakal ada adegan si Bapaknya ngaku jadi kaya mendadak karena mengabdi kepada setan.

Sayangnya enggak ada.

Ternyata ibunya yang mengabdi ke setan

ENGGAK! Gak ada hubungannya sama film horor!



Yaudah mari kita mulai aja review Orang Kaya Baru. Tapi mohon perhatian, review Orang Kaya Baru ini bakal mengandung banyak spoiler.


Film ini dibuka oleh prolog dari Tika (Raline Shah). Sambil dempet-dempetan di mikrolet dan bawa miniatur desain rumah ramah lingkungan, doi nyeritain bagaimana susahnya hidup di keluarga serba misqueen. 

Ada Duta (Derby Romero), yang punya cita-cita jadi sutradara tapi kesulitan mencari dana buat pentas teater perdananya, ada Dodi (Fatih Unru) anak paling bontot yang sering di-bully teman-temen sekolahnya, ada Ibu (Cut Mini) yang berprofesi sebagai tukang kue, dan terkahir ada Bapak (Lukman Sardi) kepala rumah tangga yang bekerja di bengkel tapi tiap hari kegiatannya cuma benerin kayu.

Sayangnya, Ody C. Harahap kelupaan mengikut sertakan para sobat Twitter sebagai cameo dalam keluarga serba misqueen tersebut.



Selain gak ada anak Twitter di film Orang Kaya Baru, Yang jadi persoalan dari keluarga serba miskin itu selanjutnya adalah, kenapa Raline Shah tetap cantik aja hey?? 

Desek-desekan di bus, cantik!


Lagi makan, cantik



Mau mandi, cantik



Di bengkel motor, cantik


Lagi Nangis, cantik


Salah masuk pintu, cantik


Oh ternyata ini jawabannya


Anak Twitter be like


Lanjut ke cerita!

Jadi si Bapak ini bilang kalau hidup serba pas-pasan harusnya bisa disyukuri oleh anggota keluarga. Pasalnya, Bapak yang hobi makanin kepala berbagai binatang ini juga berpesan, duit kalau dikit cukup, tapi kalau banyak enggak pernah cukup. 

Sontak semua anggota keluarga yang lagi makan bingung. Si Bapak keselek tulang ikan lele apa gimana nih.

Quotes maha keren dari si Bapak itu kemudian jadi roh dari semua inti cerita film Orang Kaya Baru.

Singkat cerita, si Bapak yang lagi duduk di depan rumah tiba-tiba meninggal gitu aja. Semua anggota keluarga bersedih, terlebih si Bapak adalah satu-satunya tulang punggung keluarga yang bisa nyari duit sebagai pegawai bengkel.

Eits, tapi di sini semua cerita bermula. Siapa sangka si Bapak ini udah persiapan banget. Jadi sebelum meninggal, doi bikin sebuah video klarifikasi eh testimoni eh apa sih ya sebutannya, kaya video wasiat gitu, yang mana si Bapak ini adalah bapak-bapak tajir yang duitnya sampai bertriliun-triliun!

Dia bilang kalau sebenarnya cuma pura-pura miskin aja supaya bisa menikmati bagaimana hangatnya hubungan dalam keluarga, misalnya makan malam bareng dengan lauk yang seadanya.  Bener-bener keliwatan nih si Bapak.



Ya jelas dong semua anggota keluarga kaget. Bertahun-tahun hidup miskin, ternyata mereka punya harta yang gak ada abisnya. 

Gak mau menyia-nyiakan uang warisan, akhirnya kehidupan semua anggota keluarga berubah drastis.

Si Ibu yang dulunya cuma sekadar jualan kue, kini jadi ibu-ibu tajir yang hobi bagi-bagi duit ke pengamen di jalan.

Tika yang punya cita-cita jadi seorang arsitek, akhirnya bisa beli berbagai macam gadget mahal.

Duta si sutradara wanna be, mampu menyewa sebuah gedung untuk pertunjukkan teaternya.

Dodi si anak yang suka bully, akhirnya bisa bully balik temen-temennya lewat sepatu mahal yang bisa dipamerin.



Harga diri kamu pun bisa mereka beli!

Sayangnya, semua harta yang mereka miliki tak selamanya membuat hidup bahagia. Mereka malah jadi melupakan hangatnya kumpul keluarga di meja makan seperti tradisi yang terus dijaga oleh Bapak.

Puncak dari kehidupan mewah si keluarga kaya baru ini saat adik si Bapak mengklaim semua harta milik kakaknya itu. 

Selain itu, Ibu, Tika, Duta, dan Dodi pun malah terkena berbagai masalah dari harta yang mereka gunakan. Sampai akhirnya mereka menyadari ada yang hilang ketika hidup serba banyak uang, yaa kebersamaan keluarga! huhu sedih.




Film Orang Kaya Baru ini memang punya pesan moral yang sangat kuat, di samping itu juga terselip komedi-komedi ringan yang bakal membuatmu tersenyum manja. Ya apalagi setiap adegan Raline Shah, senyum terus dah kita mah mau kondisinya apa juga!

Oia, karen review film itu harus ada ratingnya yang dilambangkan dengan bintang. Maka gue juga mau ngasih rating tapi dalam bentuk bulan aja supaya agar anti-maintream.

Dari 1 sampai 9, film Orang Kaya Baru gue kasih:

7 BULAN! ALIAS MENYIAPKAN NAMA UNTUK SI BAYI!



Friday, 18 January 2019

Assalamualaikum 2019



Setelah melalui 18 hari di tahun 2019, kayaknya hidup gue.....Gak ada yang berubah deh. Rasanya gue ini terbawa suasana atau hype yang dibikin sama orang-orang ketika adanya pergantian tahun. Seolah-olah pas pergantian tahun dari 2018 ke 2019, kehidupan langsung berubah 180 derajat. Yang males jadi rajin, yang boros jadi hemat, yang gebetannya cuek tiba-tiba ngechat duluan,

"Udah tahun 2019, KAPAN NIH MAU BAYAR HUTANG?"

Ternyata gebetannya nyambi rentenir.

Kegiatan gue di awal tahun 2019 pun biasa banget. Weekdays kerja, weekend rebahan di kasur dari pagi sampe malem.

Karena emang gabut banget pas weekend, akhirnya gue nyari kegiatan-kegiatan yang seru. Misalnya kayak memberantas peredaran narkoba. Tapi karena dipikir terlalu berat, niat itu gue urungkan. 

Gue pun memilih untuk jogging di pagi hari.

Hari Jum'at malam sepulang kerja, gue udah punya rencana besok bakal bangun subuh dan pergi ke lapangan untuk jogging. 

Gue udah membayangkan sedang lari-lari lincah sambil diliatin sama ABG-ABG gaul yang ke lapangan buat numpang selfie. Gue juga sudah merasakan bagaimana derasanya kucuran keringat yang keluar dari tubuh gue selama lari. Gak lupa, waktu udah kecapean, gue langsung buka baju di tengah lapangan kayak Jonathan Christie.

Realitanya, Jumat malam pulang kerja, main hp, telponan sama pacar sampe jam 1 malem, main hp, tidur, bangun jam 11 siang!!

Kalau host Benteng Takeshi ada di kamar gue, mungkin dia spontan ngomong "Sungguh bodoh sekali dia yang mulia".

Dan kalau pun gue maksain buat jogging jam 11 siang, pas gue buka baju tengah lapangan, malah lebih mirip tukang potong rumput.

Jogging pagi gue coret dari list kegiatan berfaedah yang bisa dilakukan di saat weekend.

Pilihan kedua gue untuk mengisi waktu weekend adalah jalan-jalan ke mall. Namun, rencana itu gak masuk akal ketika melihat isi dompet gue yang udah jebol karena belanja di Tokopedia pas diskon akhir tahun.

Duit enggak ada, pacar jauh, main keluar rumah juga mager. Apa yang mesti hamba lakukan? Seolah ada peri turun dari langit masuk ke kamar gue terus bisikin, "Nonton film di laptop aja bos"

Kebetulan gue punya stok beberapa film di laptop yang emang belum sempet ditonton. 



Film yang gue tonton judulnya A Star is Born. Filmnya seru. Nyeritain cewek punya bakat menyanyi bernama Ally (Lady Gaga) yang gak sengaja ketemu cowok penyanyi terkenal Jackson Maine alias Jack (Bradley Cooper) di club malam. Ngeliat bakat si Ally, Jack lagsung ngajak Ally ke ring tinju, dan kita pun mengenalnya dengan nama Muhammad Ally. Sory salah film!

Jatuh cinta pada suara pertama, Jack ngajak Ally duet di tur konsernya. Gak perlu waktu lama sampe akhirnya banyak yang notice bakat Ally sebagai musisi. Dari situ, Ally gabung sama label musik terkenal dan dapetin penghargaan termasuk Grammy.

Sayangnya, di tengah kepopuleran itu, hubungan Ally dan Jack makin memburuk. Jack yang anaknya suka mabu-mabuan di mana-mana, bikin karier Ally berantakan. 

Tapi tenang aja, gak ada adegan tetangganya Ally gosipin Jack di tukang sayur, "Liat deh suaminya si Ally, masa ya tiap malem kerjanya mabok di lapo" ujar seorang ibu berdaster biru.

Film A Star is Born ditutup dengan ending yang mengejutkan. Bukan, bukan tiba-tiba ada SBY main gitar bareng Ally loh!

Kalau kalian ngisi waktu libur akhir minggunya ngapain sih? Jangan malu buat komentar di bawah yaak