Friday, 27 September 2019

Ngomongin Demo dari Orang yang Gak Pernah Ikut Demo



Demo yang terjadi dalam beberapa hari terakhir, bikin gue iri sekaligus nyesel gak pernah ikut demo waktu kuliah. Terutama melihat bagaimana mahasiswa dari berbagai universitas dan kota, bersatu menyuarakan aspirasi masyarakat terkait RUU KUHP yang dianggap banyak cacatnya.

Menonton beberapa cuplikan video demo mahasiswa di Twitter, bikin gue merinding. Sayang aja, di era gue kuliah yang notabene presidennya masih SBY, enggak ada momen-momen yang bikin semua mahasiswa bersatu turun ke jalan.

Sebenarnya momen yang pas untuk mahasiswa demo di depan istana presiden itu, waktu SBY ngerilis album baru.

Yang mana isi albumnya, enggak ada satu pun yang tauuu ckwkckwkzkwhs!




Sejak dulu, mahasiswa kerap disebut sebagai agent of change. Kaum yang menyuarakan perubahan bagi negara. Julukan itu rasanya kurang pas untuk disematkan ke gue semasa kuliah dulu. Alih-alih agen perubahan, gue lebih layak disebut agen galon aqua yang kerjanya datengin kosan-kosan mahasiswa.

Gue selalu rispek sama mahasiswa yang berperan sebagai orator di setiap demo. Berdiri paling depan. Teriak lantang dengan penuh wibawa. Kalau diibaratkan film 300, orator ini cocok meranin tokoh Leonidas yang teriak This Is Spartaaaaa!!!

Peran orator ini bener-bener gak cocok buat orang yang mageran kayak gue. Kecuali agenda demonya sesuai dengan minat gue. Seperti menambah jumlah hari libur dalam satu minggu, sampai mengurangi jumlah jam keja per hari.




Jujur, selama kuliah 4 tahun, gue sama sekali enggak pernah ikut demo. Pernah satu waktu temen gue ngajakin demo.

"Besok jadi ikut demo?" tanya temen gue.

"Demo apa?" sahut gue.

"Enggak tau, ikut aja. Disuruh senior,"

Jiir! kenapa temen gue nurut banget sih!

Gue enggak kebayang nasib temen gue kayak gimana kalau waktu itu senior ngajakin jilatin ban motor Honda Beat.

Hal yang selalu terlintas di pikiran kepala gue ketika mendengar kata demo adalah bakar ban. Gak tau kenapa, demo mahasiswa dan bakar ban itu sangat identik. Masalahnya, kenapa harus ban yang dibakar? Dan yang masih jadi misteri, dari mana mereka dapet bannya?

Mungkin waktu persiapan berangkat demo, terjadi sebuah diskusi serius.

"Lu bawa apa?" tanya senior

"Siap, aku bawa Toa, kak!"

"Kalau lu?"

"Spanduk tulisan DPR Goblok, kak!"

"Lu?"

"Odol buat gas air mata, kak!"

"Bagus! Tapi kayaknya ada yang kurang nih. Hmm, Ban ban! MANA YANG BAWA BAN?"

"A-anuu, kak"

"ANU APA, MANA BANNYA??!!"

"Bannya... eee.. anuu...Itu kaaak"

"Wadoooh, ngapain tuh junior jilatin ban motor honda beat!!!

Jiah ternyata temen gue beneran disuruh jilatin ban sama senior.

Sunday, 15 September 2019

Fenomena Blog yang Dianggurin



Katanya semua hal di dunia ini dicipatakan berpasang-pasangan. Adam dan hawa. Siang dan malam. Gelap dan terang. Senang dan sedih. Gue dan kemageran yang hakiki.

Ya betul sekali kawan-kawan, gue tergolong orang yang super mager buat keluar rumah. Apalagi kalau ke rumah di saat weekend. Secara, seluruh hari weekdays gue dipake buat kerja di luar rumah, masa weekendnya harus juga ke luar rumah sih? 

Bisa bangun siang di hari libur itu nikmatnya luar biasa. Terus siangnya dipake main playstation. Sorenya nonton bola di TV. Malemnya telponan sama pacar. Duh enak banget kan hidup kayak gitu. Tanpa perlu merogoh uang sepeser pun.

Tapi diem aja di rumah juga bikin gue jadi enggak produktif sama sekali. Pengin gitu sekali-kali diem di rumah tapi bisa bantu Presiden Jokowi mengatur neraca keuangan APBN Indonesia tahun 2020.

Bingung mencari kegiatan produktif di saat weekend, akhirnnya gue iseng buka blog lagi. Dan, ternyata gue udah lama juga enggak nulis. Padahal baru bulan lalu perpanjang domain supaya ini web masih punya embel-embel .com nya.

Gue jadi mikir, dulu rasanya kayak bersalah banget kalau seminggu enggak nulis di blog ini. Tapi sekarang, mau buka url-nya aja sungguh mager sekali.

Dan gue rasa, temen-temen blogger yang dulu rajin ngeblog juga perlahan mulai menghilang. Entah karena udah males ngeblog lagi, atau udah nemu platform lain yang lebih seru.

Dulu, hampir setiap hari gue bisa blogwalking. Gak lupa ninggalin jejak komentar sebagai pertanda udah berkunjung dan baca tulisannya.

Terkadang, kalau males baca tulisannya karena panjang banget dan gak menarik, tinggal tulis komentar dengan format [kasih kata pujian + curhat yang berhubungan sama judulnya]. Contoh, ada tulisan judulnya "Kisah Sedih di Malam Minggu". Komentarnya, "Gue setuju banget sama apa yang lu tulis. Soalnya gue juga pernah ngalamin kisah sedih di malam minggu, misalnya kayak waktu itu gue lagi jalan sama pacar terus bla bla bla bla bla bla".

Hahaha.

******

Jadi bingung mau bahas apa nih ditulisannya. Hmm random aja dah ya, bahas apa yang lagi seru di pikiran gue.




Pertama, ada film Gundala. Eh masih nge-hype gak sih? Soalnya filmnya udah tayang sejak Agustus lalu. Gue nonton di minggu pertamanya tayang. Filmnya seru. Visual effect-nya bagus. Jalan ceritanya oke. Endingnya bikin penasaran banget bakal kayak gimana kisah-kisah superhero di Jagat Bumilangit Cinematic Universe.

Kedua, untuk pertama kalinya dalam sejarah gue menamatkan 1 season drama Korea. Ceritanya dimulai ketika pacar gue menyarankan untuk nonton drama Korea berjudul Designated Survivor 60 Days. Diadaptasi dari serial Amerika dengan judul yang sama tapi dengan kearifan lokal Korea. 

Berkisah tentang sesorang yang tiba-tiba diangkat jadi presiden interm dan harus memimpin negara Korea selama 60 hari. Bayangin aja nih, lagi goler-goler di kasur terus ada orang masuk buat nyuruh kita jadi presiden? Nah kayak gitu tuh!

Dramanya seru banget. Banyak intrik yang bikin gregetan. Lain kali gue bikin tulisan khusus buat drama itu deh 

Ketiga, sekarang nama-nama merk kopi malah jadi bikin galau. Misalnya aja Kopi Kenangan, Kangen Kopi, Janji Jiwa, Lain Hati. Gila!

Tapi di tengah fenomena merk-merk kopi yang sendu dan syahdu, tiba-tiba muncul Lucinta Luna dengan merk kopi yang out of the box!