Ngomongin Demo dari Orang yang Gak Pernah Ikut Demo

by - 14:17



Demo yang terjadi dalam beberapa hari terakhir, bikin gue iri sekaligus nyesel gak pernah ikut demo waktu kuliah. Terutama melihat bagaimana mahasiswa dari berbagai universitas dan kota, bersatu menyuarakan aspirasi masyarakat terkait RUU KUHP yang dianggap banyak cacatnya.

Menonton beberapa cuplikan video demo mahasiswa di Twitter, bikin gue merinding. Sayang aja, di era gue kuliah yang notabene presidennya masih SBY, enggak ada momen-momen yang bikin semua mahasiswa bersatu turun ke jalan.

Sebenarnya momen yang pas untuk mahasiswa demo di depan istana presiden itu, waktu SBY ngerilis album baru.

Yang mana isi albumnya, enggak ada satu pun yang tauuu ckwkckwkzkwhs!




Sejak dulu, mahasiswa kerap disebut sebagai agent of change. Kaum yang menyuarakan perubahan bagi negara. Julukan itu rasanya kurang pas untuk disematkan ke gue semasa kuliah dulu. Alih-alih agen perubahan, gue lebih layak disebut agen galon aqua yang kerjanya datengin kosan-kosan mahasiswa.

Gue selalu rispek sama mahasiswa yang berperan sebagai orator di setiap demo. Berdiri paling depan. Teriak lantang dengan penuh wibawa. Kalau diibaratkan film 300, orator ini cocok meranin tokoh Leonidas yang teriak This Is Spartaaaaa!!!

Peran orator ini bener-bener gak cocok buat orang yang mageran kayak gue. Kecuali agenda demonya sesuai dengan minat gue. Seperti menambah jumlah hari libur dalam satu minggu, sampai mengurangi jumlah jam keja per hari.




Jujur, selama kuliah 4 tahun, gue sama sekali enggak pernah ikut demo. Pernah satu waktu temen gue ngajakin demo.

"Besok jadi ikut demo?" tanya temen gue.

"Demo apa?" sahut gue.

"Enggak tau, ikut aja. Disuruh senior,"

Jiir! kenapa temen gue nurut banget sih!

Gue enggak kebayang nasib temen gue kayak gimana kalau waktu itu senior ngajakin jilatin ban motor Honda Beat.

Hal yang selalu terlintas di pikiran kepala gue ketika mendengar kata demo adalah bakar ban. Gak tau kenapa, demo mahasiswa dan bakar ban itu sangat identik. Masalahnya, kenapa harus ban yang dibakar? Dan yang masih jadi misteri, dari mana mereka dapet bannya?

Mungkin waktu persiapan berangkat demo, terjadi sebuah diskusi serius.

"Lu bawa apa?" tanya senior

"Siap, aku bawa Toa, kak!"

"Kalau lu?"

"Spanduk tulisan DPR Goblok, kak!"

"Lu?"

"Odol buat gas air mata, kak!"

"Bagus! Tapi kayaknya ada yang kurang nih. Hmm, Ban ban! MANA YANG BAWA BAN?"

"A-anuu, kak"

"ANU APA, MANA BANNYA??!!"

"Bannya... eee.. anuu...Itu kaaak"

"Wadoooh, ngapain tuh junior jilatin ban motor honda beat!!!

Jiah ternyata temen gue beneran disuruh jilatin ban sama senior.

You May Also Like

10 comments

  1. Saya dulu juga pernah demo, masih maba waktu itu disuruh senior. Nggak masalah sih turun ke jalan menyalurkan aspirasi masyarakat. Sayangnya waktu itu senior nggak ngejelasin titik masalahnya apa, kita sudah disediakan spanduk buat aksi di jalan. Untungnya berjalan damai. Tapi kapok, nggak mau lagi deh ikutan demo kalau tujuannya nggak jelas.

    ReplyDelete
  2. Mungkin karena zaman kita kuliah belum ada masalah segawat hari ini, Jeh. Meskipun beberapa kali sempat ketemu mahasiswa demo di daerah Cikini. Kemungkinan anak UBK. Tapi gue juga bingung apa yang mereka tuntut.

    Yang ikut-ikutan gitu kadang lucu, sih. Tapi menurut gue, mereka biasanya bakal sekalian belajar seiring aksinya. Waktu berangkat enggak paham apa yang diperjuangkan, sesampainya di sana paling enggak dapat informasi dari nguping pembicaraan atau teriakan-teriakannya, sehingga jadi mulai mengerti.

    ReplyDelete
  3. mahasiswa IPB ada demo2annya juga, Jeh? kirain ikutnya yang tabligh akbar saja.

    tapi pembahasan soal kenapa harus bakar ban ini menarik sih, kenapa harus ban ya? padahal udah tahu kalo senjata petugas keamanan itu water cannon, jadi bakar2annya bisa mudah teratasi. apalagi itu hanya berupa ban. hmmm...

    ReplyDelete
  4. Jiah cckswawaz!

    Dulu di kampus ada demo deh beberapa kali deh seinget gue. Gara-gara mau nebang pohon buat bikin gedung baru, terus caranya ngaco. Ngamuk lah anak-anak fakultas gue sampe dosen-dosennya ngikut.. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu gue baru awal masuk tiba-tiba anak fahutan demo minta pohon jangan ditebang

      Delete
  5. Jaman jadi mahasiswa ga ada situasi gawat kaya sekarang sih.

    Tapi bila pun ada, mahasiswa macam saya paling juga tetep mojok di kamar mantengin semuanya dari laptop.

    Bukannya ga peduli, tapi saya yakinnya tiap mahasiswa/orng punya porsi dan lakonnya sendiri untuk menunjukkan kepedulian atau berkontribusi untuk negara/dunia ini.

    Dan buat saya pribadi, turun ke jalan bukan ranah saya hehe.

    Doa terbaik untuk mereka semua.

    ReplyDelete
  6. Gue juga pernah dipaksa demo sama senior di kampus, tapi karena gue gak suka dipaksa-paksa jadi gue kabur.

    ...ke kampus sebelah buat demo juga.

    ReplyDelete