Sunday, 16 August 2020

Makan di Sini atau Dibungkus

Gara-gara kasus Gilang Bungkus, bungkus jadi kata yang derajatnya turun tiga tingkatan di mata gue. Ibaratkan ada cewek, cantik, tinggi, langsing, tapi pas chattingan ngetiknya P doang. Drop, sedrop-dropnya.

Trauma dengan kata-kata bungkus ini terjadi ketika gue kelaperan tengah malam dan ingin beli nasi goreng deket rumah. Seperti biasa, abangnya nanya mau pesen apa.

"Nasi goreng spesial," jawab gue

"Pedes, sedeng, atau gak pedes?" bales si abang

"Sedeng aja bang,"

Semua tanya jawab gue sama abang nasi goreng ini berlangsung lancar-lancar saja sampai suatu ketika dia nanya sesuatu yang lain,

"Mau makan di sini atau mau dibungkus?

"Haaaaah????" gue kaget

"Di sini apa dibungkus?" si abang mengulang pertanyaan.

"Di sini....di sini baang! Saya enggak mau dibungkus baaang!!! Tolong jangan berfantasi dengan tubuh saya!!!

Alhasil, yang niatnya gue pengin makan nasi goreng di rumah malah jadi makan di tempat.

Gara-gara kata bungkus yang sekarang jadi double meaning ini harusnya abang-abang nasi goreng di seluruh Indonesia tidak lagi memakai kata bungkus untuk menanyakan makanannya mau di bawa pulang.

Jadi pas ada pelanggan, abang nasi gorengnya tinggal nanya, "Nasi goreng spesial petenya mau dine in atau take away aja?"

Gue adalah tipe orang yang kalau beli makanan di luar, lebih suka dibawa pulang buat makan di rumah. Alasannya, gue lebih nyaman untuk menyantap hidangan yang udah gue beli, Bandingin kalau makan di tempat, yang ramai sama orang-orang, atau kadang tempatnya kurang nyaman.

Paling kesel tuh kalau gue mesen di tempat makan yang mengharuskan memakai tangan langsung. Misalnya kayak tukang pecel lele atau nasi padang. Dari sekian tempat seperti itu yang udah gue kunjungi, rata-rata penjualnya cuma ngasih kobokan air yang dikit banget. Saking dikitnya, ikan cupang aja gak akan bisa hidup di situ.

Tapi katanya sih, kalau kita makan di tempatnya langsung, makanannya bakal lebih enak dibanding makan di rumah. Ada dua teori untuk menjawab fenomena itu. Pertama, kalau makan di tempat, makanannya masih fresh karena baru banget dimasak. Dibandingin kalau dimakan di rumah, yang bisa jadi makanannya udah dingin.

Alasan kedua ini yang cukup absurd. Katanya makanan yang enak dimakan di tempat itu karena makanannya dikencingin jin. Jadi penjualnya kayak ikut pesugihan gitu, minta ke dukun terus sama si dukun dikasih jin buat jagain tempat makannya. Setiap ada orang yang makan di situ, si jin bakal kencingin makanannya sehingga rasanya jadi enak.

Gue enggak mempermasalahkan makanannya berubah jadi enak karena kencing jin, gue cuma kasian ama jin-jin yang harus jagain tempat makan pakai pesugihan. Bayangin aja nih, misal dalam sehari ada seratus pelanggan yang berkunjung ke tempat makan tersebut, artinya si jin ini perlu 100 kali kencing di piring!!

100 kali!!

Sengaja gue ulang supaya kita sadar, bagaimana beratnya pekerjaan para jin penjaga tempat makan pesugihan!

Gue rasa, enggak sembarang jin yang bisa bekerja ditempat sejenis ini. Kayaknya di dunia perdukunan gitu, ada audisi jin yang nantinya dipekerjakan sesuai bakat. Mungkin nama audisinya, Dukun Mencari Bakat disingkat DMB.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 1: Bisa terbang ke mana aja

Dukun: Bakatmu kurang bermanfaat. Silakan keluar.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 2: Bisa bikin candi dalam semalam

Dukun: Hmm boleh juga, tapi itu bukan yang kami cari. Silakan keluar.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 3: Saya orangnya beseran, mas.

Dukun: Naaaah!! Jin seperti ini yang kami cari. Selamaat! Kamu mendapat golden tiket untuk bekerja di tempat pecel lele daerah Banten!

Bagi kita, pertanyaan makan di sini atau dibungkus mungkin terbilang sederhana dan tak mempengaruhi apa pun.

Tapi bagi para jin pesugihan tempat makan, pertanyaan makan di sini atau di bungkus sangat krusial dan bikin degdegan

"Mau makan di sini apa dibungkus?" tanya penjual pecel lele ke pelanggannya yang baru datang bareng istrinya. 

"Plis plis bungkus, bungkus aja bang makannya," doa si jin yang lagi ada di pojokan.

"Gimana yang? Mau makan di sini atau di rumah?" ujar si cowok ke istrinya

"Makan di sini aja yuk yang," bales si istri

YAAAAAAH ANJIING KENCING DI PIRING LAGI DAH GUE!!!




Friday, 17 July 2020

Pelajaran Berharga Setelah Namatin Drama Korea Reply 1988



Sialan! Gini nih penyakit kalau udah lama enggak ngeblog. Jadi bingung sendiri bikin paragraf pembukanya.

Oke bentar

Dibuka dengan khidmat dulu kali ya

Bismillah

Yok bisa yok

Jadi gini gais, beberapa waktu lalu gue baru aja namatin sebuah drama korea yang kerennya kebangetan. Mungkin kalau di-review sama selebgram-selebgram, dramanya tuh duuh..... bikin pengin meninggal rasanya.

Gue perlu berterima kasih kepada pacar gue yang sudah merekomendasikan drama Reply 1988 buat ditonton. Sebenarnya gue nonton nih drama cukup telat karena udah tayang dari 2016 lalu. Tapi belakangan baru banyak lagi yang bahas, mungkin karena Reply 1988 ditayangin di Netflix kali ya.

Kebetulan juga gue tergolong newbie di dunia per-drama korea-an. Jadi para suhu-suhu drakor, jangan hujat hamba yang baru nonton Reply 1988.

Seperti judulnya, drama yang berlatar di tahun 1988 ini nyeritain tentang kehidupan 5 anak yang sahabatan dari kecil karena tetanggaan. Tinggal di desa yang namanya Ssangmun-dong mereka tumbuh dewasa dengan latar belakang yang berbeda-beda. 


Dari paling kiri ada Dong Ryong, terus sebelahnya Choi Taek, lanjut di tengah ada Duk Seon, Jung Hwan atau bisa juga dipanggil Jung Pal , dan paling kanan Sun Woo. Kalau mereka hidup di era sekarang, udah cocok bikin skuat Mobile Legends buat push rank nih.

Setelah menyelesaikan 20 episode yang mana setiap episodenya bisa dua jam sendiri, gue menemukan banyak pelajaran berharga dari drama korea  Reply 1988. Nah apa aja sih? pensaran kan? pensaran dong?

1. Ibu-ibu mah Hobinya Emang Ngegosip




Selain lima orang anak yang gue sebutin di atas, tentunya mereka punya orang tua yang tinggal di Ssangmun-dong juga dong. Kisah para orang tua ini lah yang bikin Reply 1988 makin hidup. Misalnya Sung Dong-il, bapaknya Duk Seon yang kalau ngomong teriak-teriak mulu kayak kiper ngatur pager betis. Atau ada juga Kim Sung-kyun, cerminan sesungguhnya dari cringe-nya jokes bapak-bapak.

Tapi dari semua karakter orang tua itu, rasanya gak bisa ngalahin trio emak-emak Ssangmun-dong. Lee Il-hwa (ibunya Duk Seon), Ra Mi-ran (ibunya Jun Pal), sama Kim Sun-young (ibunya Sun Woo) adalah wujud nyata ibu-ibu sejati. Berkat mereka, gue jadi sadar ternyata bukan di Indonesia aja nih ibu-ibu hobi gosip. Di Korea pun ibu-ibu emang kerjanya gitu ya.

Tiap pagi ngumpul di bale depan rumah sambil gosipin tetangga yang mana tetangganya dia dia juga. Bedanya cuma kurang tukang sayur aja yang suka bawa gosip-gosip underground.

2. Pengin Bikin Indomie!!!!!


For your information, Reply 1988 ini drama korea yang cerita seputar kisah cinta, sahabat, dan keluarga. Tapi asli deh, setiap lagi nonton Reply 1988 malah bawaannya laper. Gimana enggak, banyak banget scene di mana karakternya makan-makan. 

Lagi makan
Lagi makan

Makan lagi

Makan mulu bang!

Terutama kalau lagi makan ramen rame-rame. Duuuh, rasanya pengen teriak INDOMIE MANA INDOMIEEE!!! SAYA BUTUH INDOMIE!!

Selain ramen, ada banyak macam makanan Korea yang akhirnya gue tau berkat nonton Reply 1988. Misalnya Tteokbokki. Gue enggak tau itu apaan, tapi yang jelas kalau lagi makan itu pengin langsung pamerin di instastories sambil bilang, duuh enak banget pengin nangis.

Terus ada Jjajangmyeon. Sejenis makanan yang....namanya sangat ribet sekali. Ngetiknya aja gue copas dari Google. Pas nyari tahu, Jjajangmyeon  ternyata makanan yang berbahan daging babi. Nyesel gue nyari tahu. Padahal kan kalau makan Jjajangmyeon terus gak tau bahannya, jadi gak perlu khawatir dosa.

3. Lampu Merah Jahanam


Bisa bayangin jodoh seseorang itu ditentuin sama traffic light atau lampu merah? Kalau belum kebayang, coba tonton episode di mana Jung Pal keduluan Choi Taek ngajak Duk Seon nonton konser karena ketahan lampu merah jahanam. 

Gak kebayang kalau Jung Pal tinggal di Jakarta, kayanya dia gak akan dapet jodoh selamanya deh. Soalnya, selain ketahan lampu merah, tentunya Jung Pal juga harus ketahan macet di Gatot Subroto, diserempet mobil Avanza, puter arah karena ada demo depan gedung DPR.

Tapi masih untung juga Jung Pal gak tingal di Depok. Soalnya selain kesel ketahan lampu merah, dia juga bakal kesel karena


4. Harus Pinter Milih Soundtrack

Gue akui, soundtrack Reply 1988 memang memorable banget. Kalau dengerin rasanya adem kayak lagi tiduran di ubin mesjid. Kalau lupa lagunya kayak gimna, coba cek deh di bawah


Enak kan lagunya? Tapi menurut gue lagunya kurang pas gitu sama inti cerita dari Reply 1988. Kalau mau pas, coba sutradaranya pakai soundtrack di bawah ini


5. Hampa



Sesaat setelah gue namatin epsiode ke-20 Reply 1988 rasanya nyeeess. Kayak ada sesuatu yang hilang, ada kehampaan yang gue terima tapi gak tau dari mana. Apalagi waktu semua karakternya pindah rumah dari Ssangmun-dong, kok gue kayak ditinggal sendirian di situ. Seakan-akan gue emang tinggal di sana bareng karakter-karakter di Reply 1988.

Ya gitu deh kalau drama korea bagus, enggak terima kalau udah tamat.

Wednesday, 1 January 2020

Udah Tahun 2020 Aja Neeh....



Andai ada lomba merayakan tahun baru dengan penuh suka cita, gue tentunya sudah gugur di tahap membaca judul lombanya aja.

Gak kayak kebanyakan orang, gue memang tipe anak yang enggak mau excited akan hal-hal berbau perayaan. Kenapa ya..., ya males aja gitu. Gue lebih suka menghabiskan waktu tahun baru di kamar sambil main Playstation. Hemat duit dan tenaga.

Untungnya pergantian tahun baru kali ini, Bogor diguyur hujan deras dari sore. Gue jadi punya alasan buat enggak keluar rumah. Tahun-tahun sebelumnya gue perlu mengeluarkan berbabagi macam cara buat ngeles dari ajakan teman ngerayain tahun baru.

Ngomong-ngomong soal hujan, ternyata hujan di Bogor bikin Jakarta jadi banjir. Buka Twitter, Instagram, Whatsapp, dompet, isinya banjir semua. Khusus yang terakhir, banjirnya di pelupuk mata :( Yaallah sedih.



Ngomong-ngomong dompet, eh ini kok malah banyak banget ngomong-ngomongnya. Bentar deh, bahas banjir dulu. Kenapa ya, dari dulu masalah banjir di Jakarta tuh enggak beres-beres. Mau gubernurnya siapa pun, tetep aja hasilnya sama.

Gue sempet baca sih, karena dulu Jakarta ini rawa-rawa, jadi punya daratan yang lebih rendah. Dan seperti hukum fisika, di mana air akan mengalir dari dataran tinggi ke dataran rendah, alhasil Jakarta pun memang diciptakan sebagai daerah penampungan air sebelum ke laut.

Satu-satunya cara supaya warga Jakarta enggak kena banjir itu memang kudu tinggal di langit. Solusi atas pertanyaan gimana warga Jakarta enggak kena banjir udah diutarakan sama Son Goku di lagunya

Jawabnya ada diujung langit
Kita kesana dengan seorang anak
Anak yang tangkas dan juga pemberani

Berhubung pergantian tahun, gue jadi inget resolusi tahun 2019 yang sempet gue bahas di blog ini juga. Seperti sudah di tebak, enggak ada satu pun resolusi yang gue realisasikan haha. Malah hal-hal yang sebelumnya enggak terpikir oleh gue, bisa jadi kenyataan. Kayaknya resolusi bagi gue miskonsepsi, jadi hal-hal yang gak akan gue capai selama setahun.

Gue jadinya agak males buat bikin goal atau resolusi di tahun 2020 ini. Maksudnya enggak mau serius-serius banget nargetin sesuatu. Malah gue kepikiran bikin target-target yang aneh aja deh kayak....

Jadi Pelatih Sekolah Sepak Bola



Gila ini sih random banget. Ceritanya gue lagi main bola, terus ngeliat anak-anak kecil latihan bola di lapangan sebelah. Sontak memori gue langsung balik ke masa lalu, ketika gue enggak punya kesempatan buat ikut sekolah sepak bola (SSB).

Karena gue udah umur 26 tahun, tentunya enggak mungkin dong sekarang gue ujug-ujug masuk SSB terus latihan bareng sama bocah-bocah SD. 

Untuk itu, tiba-tiba gue kepikiran buat jadi pelatih di SSB. Seru aja gitu ngelatih anak kecil. Siapa tahu pas udah gede mereka direkrut sama Barcelona...jadi yang ngelapin lampu stadion Camp Nou.

Jadi Atlet Esport PES



Gak tau deh, kayaknya cita-cita gue di tahun 2020 enggak jauh-jauh dari bola. Ya, karena gue kerja di media yang berkutat di industri game Indonesia, gue jadi punya ketertarikan buat jadi atlet esport PES. 

Enggak perlu pro player banget, cuma bisa ikut turnamen-turnamen PES bergengsi dan juara udah cukup kayaknya. Semoga aja kalau hoki, bisa tampi di kancah internasional.

Gak Mau Mikirin Orang



Bukan, bukannya gue mau jadi orang sombong loh gaes. Jadi, belakangan gue ngerasain kalau mau ngelakuin sesuatu, hal pertama yang terlintas di pikiran gue tuh gimana pendapat orang lain. Misalnya ke kantor pake kemeja merah, otak gue langsung mengeluarkan pertanyaan, "Orang-orang suka gak ya gue pake kemeja merah" atau "Nanti gue bagus gak ya pake baju ini".

Gue juga ngetik tulisan ini sambil mikirin, kira-kira bagus gak ya di baca sama orang. Suka gak ya orang sama tulisan gue. Aaah!

Buat ngelakuin apa saja yang gue suka tanpa perlu dengerin opini orang memang susah sih. Apalagi bacotnya netizen zaman sekarang lebih pedih dari lahar panas gunung Kilimanjaro.

Jadi ya, nanti jangan banyak komentar pas tahu gue naik angkot duduk di pangkuan supirnya. YA KARENA GUE PENGIN NGELAKUIN ITU, APA LO APA LOO!!