Wednesday, 1 January 2020

Udah Tahun 2020 Aja Neeh....



Andai ada lomba merayakan tahun baru dengan penuh suka cita, gue tentunya sudah gugur di tahap membaca judul lombanya aja.

Gak kayak kebanyakan orang, gue memang tipe anak yang enggak mau excited akan hal-hal berbau perayaan. Kenapa ya..., ya males aja gitu. Gue lebih suka menghabiskan waktu tahun baru di kamar sambil main Playstation. Hemat duit dan tenaga.

Untungnya pergantian tahun baru kali ini, Bogor diguyur hujan deras dari sore. Gue jadi punya alasan buat enggak keluar rumah. Tahun-tahun sebelumnya gue perlu mengeluarkan berbabagi macam cara buat ngeles dari ajakan teman ngerayain tahun baru.

Ngomong-ngomong soal hujan, ternyata hujan di Bogor bikin Jakarta jadi banjir. Buka Twitter, Instagram, Whatsapp, dompet, isinya banjir semua. Khusus yang terakhir, banjirnya di pelupuk mata :( Yaallah sedih.



Ngomong-ngomong dompet, eh ini kok malah banyak banget ngomong-ngomongnya. Bentar deh, bahas banjir dulu. Kenapa ya, dari dulu masalah banjir di Jakarta tuh enggak beres-beres. Mau gubernurnya siapa pun, tetep aja hasilnya sama.

Gue sempet baca sih, karena dulu Jakarta ini rawa-rawa, jadi punya daratan yang lebih rendah. Dan seperti hukum fisika, di mana air akan mengalir dari dataran tinggi ke dataran rendah, alhasil Jakarta pun memang diciptakan sebagai daerah penampungan air sebelum ke laut.

Satu-satunya cara supaya warga Jakarta enggak kena banjir itu memang kudu tinggal di langit. Solusi atas pertanyaan gimana warga Jakarta enggak kena banjir udah diutarakan sama Son Goku di lagunya

Jawabnya ada diujung langit
Kita kesana dengan seorang anak
Anak yang tangkas dan juga pemberani

Berhubung pergantian tahun, gue jadi inget resolusi tahun 2019 yang sempet gue bahas di blog ini juga. Seperti sudah di tebak, enggak ada satu pun resolusi yang gue realisasikan haha. Malah hal-hal yang sebelumnya enggak terpikir oleh gue, bisa jadi kenyataan. Kayaknya resolusi bagi gue miskonsepsi, jadi hal-hal yang gak akan gue capai selama setahun.

Gue jadinya agak males buat bikin goal atau resolusi di tahun 2020 ini. Maksudnya enggak mau serius-serius banget nargetin sesuatu. Malah gue kepikiran bikin target-target yang aneh aja deh kayak....

Jadi Pelatih Sekolah Sepak Bola



Gila ini sih random banget. Ceritanya gue lagi main bola, terus ngeliat anak-anak kecil latihan bola di lapangan sebelah. Sontak memori gue langsung balik ke masa lalu, ketika gue enggak punya kesempatan buat ikut sekolah sepak bola (SSB).

Karena gue udah umur 26 tahun, tentunya enggak mungkin dong sekarang gue ujug-ujug masuk SSB terus latihan bareng sama bocah-bocah SD. 

Untuk itu, tiba-tiba gue kepikiran buat jadi pelatih di SSB. Seru aja gitu ngelatih anak kecil. Siapa tahu pas udah gede mereka direkrut sama Barcelona...jadi yang ngelapin lampu stadion Camp Nou.

Jadi Atlet Esport PES



Gak tau deh, kayaknya cita-cita gue di tahun 2020 enggak jauh-jauh dari bola. Ya, karena gue kerja di media yang berkutat di industri game Indonesia, gue jadi punya ketertarikan buat jadi atlet esport PES. 

Enggak perlu pro player banget, cuma bisa ikut turnamen-turnamen PES bergengsi dan juara udah cukup kayaknya. Semoga aja kalau hoki, bisa tampi di kancah internasional.

Gak Mau Mikirin Orang



Bukan, bukannya gue mau jadi orang sombong loh gaes. Jadi, belakangan gue ngerasain kalau mau ngelakuin sesuatu, hal pertama yang terlintas di pikiran gue tuh gimana pendapat orang lain. Misalnya ke kantor pake kemeja merah, otak gue langsung mengeluarkan pertanyaan, "Orang-orang suka gak ya gue pake kemeja merah" atau "Nanti gue bagus gak ya pake baju ini".

Gue juga ngetik tulisan ini sambil mikirin, kira-kira bagus gak ya di baca sama orang. Suka gak ya orang sama tulisan gue. Aaah!

Buat ngelakuin apa saja yang gue suka tanpa perlu dengerin opini orang memang susah sih. Apalagi bacotnya netizen zaman sekarang lebih pedih dari lahar panas gunung Kilimanjaro.

Jadi ya, nanti jangan banyak komentar pas tahu gue naik angkot duduk di pangkuan supirnya. YA KARENA GUE PENGIN NGELAKUIN ITU, APA LO APA LOO!!