Friday, 17 July 2020

Pelajaran Berharga Setelah Namatin Drama Korea Reply 1988



Sialan! Gini nih penyakit kalau udah lama enggak ngeblog. Jadi bingung sendiri bikin paragraf pembukanya.

Oke bentar

Dibuka dengan khidmat dulu kali ya

Bismillah

Yok bisa yok

Jadi gini gais, beberapa waktu lalu gue baru aja namatin sebuah drama korea yang kerennya kebangetan. Mungkin kalau di-review sama selebgram-selebgram, dramanya tuh duuh..... bikin pengin meninggal rasanya.

Gue perlu berterima kasih kepada pacar gue yang sudah merekomendasikan drama Reply 1988 buat ditonton. Sebenarnya gue nonton nih drama cukup telat karena udah tayang dari 2016 lalu. Tapi belakangan baru banyak lagi yang bahas, mungkin karena Reply 1988 ditayangin di Netflix kali ya.

Kebetulan juga gue tergolong newbie di dunia per-drama korea-an. Jadi para suhu-suhu drakor, jangan hujat hamba yang baru nonton Reply 1988.

Seperti judulnya, drama yang berlatar di tahun 1988 ini nyeritain tentang kehidupan 5 anak yang sahabatan dari kecil karena tetanggaan. Tinggal di desa yang namanya Ssangmun-dong mereka tumbuh dewasa dengan latar belakang yang berbeda-beda. 


Dari paling kiri ada Dong Ryong, terus sebelahnya Choi Taek, lanjut di tengah ada Duk Seon, Jung Hwan atau bisa juga dipanggil Jung Pal , dan paling kanan Sun Woo. Kalau mereka hidup di era sekarang, udah cocok bikin skuat Mobile Legends buat push rank nih.

Setelah menyelesaikan 20 episode yang mana setiap episodenya bisa dua jam sendiri, gue menemukan banyak pelajaran berharga dari drama korea  Reply 1988. Nah apa aja sih? pensaran kan? pensaran dong?

1. Ibu-ibu mah Hobinya Emang Ngegosip




Selain lima orang anak yang gue sebutin di atas, tentunya mereka punya orang tua yang tinggal di Ssangmun-dong juga dong. Kisah para orang tua ini lah yang bikin Reply 1988 makin hidup. Misalnya Sung Dong-il, bapaknya Duk Seon yang kalau ngomong teriak-teriak mulu kayak kiper ngatur pager betis. Atau ada juga Kim Sung-kyun, cerminan sesungguhnya dari cringe-nya jokes bapak-bapak.

Tapi dari semua karakter orang tua itu, rasanya gak bisa ngalahin trio emak-emak Ssangmun-dong. Lee Il-hwa (ibunya Duk Seon), Ra Mi-ran (ibunya Jun Pal), sama Kim Sun-young (ibunya Sun Woo) adalah wujud nyata ibu-ibu sejati. Berkat mereka, gue jadi sadar ternyata bukan di Indonesia aja nih ibu-ibu hobi gosip. Di Korea pun ibu-ibu emang kerjanya gitu ya.

Tiap pagi ngumpul di bale depan rumah sambil gosipin tetangga yang mana tetangganya dia dia juga. Bedanya cuma kurang tukang sayur aja yang suka bawa gosip-gosip underground.

2. Pengin Bikin Indomie!!!!!


For your information, Reply 1988 ini drama korea yang cerita seputar kisah cinta, sahabat, dan keluarga. Tapi asli deh, setiap lagi nonton Reply 1988 malah bawaannya laper. Gimana enggak, banyak banget scene di mana karakternya makan-makan. 

Lagi makan
Lagi makan

Makan lagi

Makan mulu bang!

Terutama kalau lagi makan ramen rame-rame. Duuuh, rasanya pengen teriak INDOMIE MANA INDOMIEEE!!! SAYA BUTUH INDOMIE!!

Selain ramen, ada banyak macam makanan Korea yang akhirnya gue tau berkat nonton Reply 1988. Misalnya Tteokbokki. Gue enggak tau itu apaan, tapi yang jelas kalau lagi makan itu pengin langsung pamerin di instastories sambil bilang, duuh enak banget pengin nangis.

Terus ada Jjajangmyeon. Sejenis makanan yang....namanya sangat ribet sekali. Ngetiknya aja gue copas dari Google. Pas nyari tahu, Jjajangmyeon  ternyata makanan yang berbahan daging babi. Nyesel gue nyari tahu. Padahal kan kalau makan Jjajangmyeon terus gak tau bahannya, jadi gak perlu khawatir dosa.

3. Lampu Merah Jahanam


Bisa bayangin jodoh seseorang itu ditentuin sama traffic light atau lampu merah? Kalau belum kebayang, coba tonton episode di mana Jung Pal keduluan Choi Taek ngajak Duk Seon nonton konser karena ketahan lampu merah jahanam. 

Gak kebayang kalau Jung Pal tinggal di Jakarta, kayanya dia gak akan dapet jodoh selamanya deh. Soalnya, selain ketahan lampu merah, tentunya Jung Pal juga harus ketahan macet di Gatot Subroto, diserempet mobil Avanza, puter arah karena ada demo depan gedung DPR.

Tapi masih untung juga Jung Pal gak tingal di Depok. Soalnya selain kesel ketahan lampu merah, dia juga bakal kesel karena


4. Harus Pinter Milih Soundtrack

Gue akui, soundtrack Reply 1988 memang memorable banget. Kalau dengerin rasanya adem kayak lagi tiduran di ubin mesjid. Kalau lupa lagunya kayak gimna, coba cek deh di bawah


Enak kan lagunya? Tapi menurut gue lagunya kurang pas gitu sama inti cerita dari Reply 1988. Kalau mau pas, coba sutradaranya pakai soundtrack di bawah ini


5. Hampa



Sesaat setelah gue namatin epsiode ke-20 Reply 1988 rasanya nyeeess. Kayak ada sesuatu yang hilang, ada kehampaan yang gue terima tapi gak tau dari mana. Apalagi waktu semua karakternya pindah rumah dari Ssangmun-dong, kok gue kayak ditinggal sendirian di situ. Seakan-akan gue emang tinggal di sana bareng karakter-karakter di Reply 1988.

Ya gitu deh kalau drama korea bagus, enggak terima kalau udah tamat.
Previous Post
Next Post

18 comments:

  1. Makanya jangan kelamaan vakum.

    Pengen komenin drama koreanya tapi belum nonton dan belum tertarik buat mulai nonton juga. Terakhir gue nonton drakor kalo gak salah 2016. Drakor yang lagi rame dan katanya oke, pas gue nonton kok kayak sinetron azab anjir, lamaaaaa. Akhirnya sampe sekarang gamau nonton. Terganggu sama bahasanya juga sih. Bawaannya pengen ketawa hahahaha maapkan hamba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli pak ini dramanya bagus. Cuma emang awal-awal rada lamban dan dikit bosenin. Tapi kalau udah masuk epsisode 5 ke atas, bakal ketagihan gak berenti2 nonton

      Delete
  2. gue juga belom nonton film ini
    dulu sempet liat bentar, abis itu gue ganti dengan menonton drakor yang enggak kalah booming lainnya

    tapi kalo filmnya sampe 2 jam per episode nya. kayknya bakalan gue tunggu nanti aja deh, kalo bener-bener emang enggak sibuk. soalnya aku penasaran banget anaknya tuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rata-rata drakor emang durasi satu episodenya lebih dari sejam. Tapi worth it sih buat ditonton kalau drakor Reply 1988

      Delete
  3. Bang lu tim Jungpal apa Choi Taek?

    Anjir, bener nih, sempet bingung juga gara-gara abis namatin ini mau nonton apa tapi btw langsung aja sikat Hospital Playlist, Bang.. yang bikin sama kayak Reply 1988, bahkan ada beberapa cast Reply jadi cameo. Lebih enak-enak soundtrack di HosPlay gak kalah sama Reply!!

    Btw, visit blog baru gue Bang Dijeh di catatanpoji.blogspot.com gue ngebahas internet of things, perpodcastan, psikologi, dan pastinya tontonan juga kayak elo ngebahas Reply!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh kenapa ganti blog ji? siap meluncur buat blogwalking

      Delete
  4. lagunya keren, cewek korea ada yang tomboy gak ya...

    ReplyDelete
  5. Korea dalam musik dan drama kenapa bagus ya? buktinya banyak dari kita yang suka K- POP, Drakor :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya karena punya market yang cukup besar di Indonesia. Mungkin kalo kita tinggal di Uganda, Apa itu Drama Korea?? Air minum jauh lebih penting!

      Delete
  6. Mas, samaan kita!!
    Aku juga kelamaan g ngeblog, mau melakukan pembukaan susahnya ampun-ampun. Btw, penutupan juga sih.

    Aku g tamat nonton ini, bertahan sampai episode 2 seingatku. Dan yah tidak kulanjutkan karena bukan seleraku.
    Tapi seperti Mas, banyak temenku yang keranjingan sama drama ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyakit yang sering dialami penulis kalau mau nulis setelah sekian purnama ya.

      Haha ya film, musik, komedi memang selera

      Delete
  7. Aku malah jadi suka lagunya pacar 5 langkah, hee

    ReplyDelete
  8. Aku belum nonton yg ini, seru jg kayaknya ya haha
    Yg udah aku tonton yg reply 1997. Hampir ketawa terus sepanjang episodenya sih. 😄

    ReplyDelete
  9. Kita sama2 newbie kok mas dlm perdrakoran :D. Awalny aku benci, tp pas balik dari Korut, aku disuruh temen utk nonton salah satu Drakor yg scene nya Korut. Ehhh kok ya malah nagih hahahaha.

    Reply 1988 aku sampe susah move on!! Hahahah. Gilaaa, beneran berasa hampa pas tamat. Kok sedih ya liat rumah2nya jadi kosong juga :( .

    Dan Krn masih kebawa banget Ama 1988, aku mau nonton yg reply 1997 malah kayak males2an. Baru setengah eps 1, lgs stop. Belum tau kapan dilanjutin. Apalagi yg 1994, blm kesentuh hahahaha.

    Iyaaa adegan makan2 di reply 1988 itu banyak bikin laper. Jajangmyeon skr ini banyak yg pake daging sapi kok :D.jd ga porky LG. Apalagi di restoran Korea di JKT, rata2 sapi semua. Yg versi instannya punya mujigae malah udh label halal. Tapi jujurnya aku ga doyan,ga ada pedes2nya :D

    ReplyDelete
  10. saya sangat menyukai artikel dan tampilan website anda karna ini juga bisa membuat
    wawasan baru untuk saya yang baru mulai bermain blogspot . seperti blogspot saya Papa4d2 yang saya bangun dari nol
    dan saya banyak belajar juga dari website anda.

    ReplyDelete