Sunday, 16 August 2020

Makan di Sini atau Dibungkus

Gara-gara kasus Gilang Bungkus, bungkus jadi kata yang derajatnya turun tiga tingkatan di mata gue. Ibaratkan ada cewek, cantik, tinggi, langsing, tapi pas chattingan ngetiknya P doang. Drop, sedrop-dropnya.

Trauma dengan kata-kata bungkus ini terjadi ketika gue kelaperan tengah malam dan ingin beli nasi goreng deket rumah. Seperti biasa, abangnya nanya mau pesen apa.

"Nasi goreng spesial," jawab gue

"Pedes, sedeng, atau gak pedes?" bales si abang

"Sedeng aja bang,"

Semua tanya jawab gue sama abang nasi goreng ini berlangsung lancar-lancar saja sampai suatu ketika dia nanya sesuatu yang lain,

"Mau makan di sini atau mau dibungkus?

"Haaaaah????" gue kaget

"Di sini apa dibungkus?" si abang mengulang pertanyaan.

"Di sini....di sini baang! Saya enggak mau dibungkus baaang!!! Tolong jangan berfantasi dengan tubuh saya!!!

Alhasil, yang niatnya gue pengin makan nasi goreng di rumah malah jadi makan di tempat.

Gara-gara kata bungkus yang sekarang jadi double meaning ini harusnya abang-abang nasi goreng di seluruh Indonesia tidak lagi memakai kata bungkus untuk menanyakan makanannya mau di bawa pulang.

Jadi pas ada pelanggan, abang nasi gorengnya tinggal nanya, "Nasi goreng spesial petenya mau dine in atau take away aja?"

Gue adalah tipe orang yang kalau beli makanan di luar, lebih suka dibawa pulang buat makan di rumah. Alasannya, gue lebih nyaman untuk menyantap hidangan yang udah gue beli, Bandingin kalau makan di tempat, yang ramai sama orang-orang, atau kadang tempatnya kurang nyaman.

Paling kesel tuh kalau gue mesen di tempat makan yang mengharuskan memakai tangan langsung. Misalnya kayak tukang pecel lele atau nasi padang. Dari sekian tempat seperti itu yang udah gue kunjungi, rata-rata penjualnya cuma ngasih kobokan air yang dikit banget. Saking dikitnya, ikan cupang aja gak akan bisa hidup di situ.

Tapi katanya sih, kalau kita makan di tempatnya langsung, makanannya bakal lebih enak dibanding makan di rumah. Ada dua teori untuk menjawab fenomena itu. Pertama, kalau makan di tempat, makanannya masih fresh karena baru banget dimasak. Dibandingin kalau dimakan di rumah, yang bisa jadi makanannya udah dingin.

Alasan kedua ini yang cukup absurd. Katanya makanan yang enak dimakan di tempat itu karena makanannya dikencingin jin. Jadi penjualnya kayak ikut pesugihan gitu, minta ke dukun terus sama si dukun dikasih jin buat jagain tempat makannya. Setiap ada orang yang makan di situ, si jin bakal kencingin makanannya sehingga rasanya jadi enak.

Gue enggak mempermasalahkan makanannya berubah jadi enak karena kencing jin, gue cuma kasian ama jin-jin yang harus jagain tempat makan pakai pesugihan. Bayangin aja nih, misal dalam sehari ada seratus pelanggan yang berkunjung ke tempat makan tersebut, artinya si jin ini perlu 100 kali kencing di piring!!

100 kali!!

Sengaja gue ulang supaya kita sadar, bagaimana beratnya pekerjaan para jin penjaga tempat makan pesugihan!

Gue rasa, enggak sembarang jin yang bisa bekerja ditempat sejenis ini. Kayaknya di dunia perdukunan gitu, ada audisi jin yang nantinya dipekerjakan sesuai bakat. Mungkin nama audisinya, Dukun Mencari Bakat disingkat DMB.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 1: Bisa terbang ke mana aja

Dukun: Bakatmu kurang bermanfaat. Silakan keluar.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 2: Bisa bikin candi dalam semalam

Dukun: Hmm boleh juga, tapi itu bukan yang kami cari. Silakan keluar.

Dukun: Apa bakat kamu?

Jin 3: Saya orangnya beseran, mas.

Dukun: Naaaah!! Jin seperti ini yang kami cari. Selamaat! Kamu mendapat golden tiket untuk bekerja di tempat pecel lele daerah Banten!

Bagi kita, pertanyaan makan di sini atau dibungkus mungkin terbilang sederhana dan tak mempengaruhi apa pun.

Tapi bagi para jin pesugihan tempat makan, pertanyaan makan di sini atau di bungkus sangat krusial dan bikin degdegan

"Mau makan di sini apa dibungkus?" tanya penjual pecel lele ke pelanggannya yang baru datang bareng istrinya. 

"Plis plis bungkus, bungkus aja bang makannya," doa si jin yang lagi ada di pojokan.

"Gimana yang? Mau makan di sini atau di rumah?" ujar si cowok ke istrinya

"Makan di sini aja yuk yang," bales si istri

YAAAAAAH ANJIING KENCING DI PIRING LAGI DAH GUE!!!