Monday, 8 March 2021

Mending Beli Buku Baru atau Buku Preloved?

Bukan cuma bubur diaduk atau gak diaduk, persoalan tentang mending beli buku baru atau buru preloved pun bisa jadi perdebatan di kalangan umat manusia. Hal ini pernah gue jumpai di beberapa grup pecinta buku. Tentu aja, gak ada yang salah dengan membeli buku baru atau buku preloved. Yang salah itu, beli buku tapi nggak mau bayar.

Sebelum membahas lebih jauh, mungkin masih ada yang asing dengan kata preloved.

Apa itu preloved?

Preloved adalah kosa kata dari bahasa Inggris yang berarti barang yang pernah dimiliki atau dipakai oleh seseorang dan diniatkan untuk berpindah tangan ke orang lain.

Mantan saya termasuk preloved dong?

Bisa jadi, kalau mantan kamu memang sejenis barang-barang yang bisa dijual di Tokopedia.

Terus apa bedanya sama barang bekas?

Sebenarnya beda dari penyebutannya aja sih. Kayaknya kurang keren aja gitu kalau kamu jualan dengan sebutan “Barang Bekas”. Duh kek kek gimana gitu.

Coba kalau diganti istilahnya jadi jual “Barang Preloved”. Tingkat kekerenannya naik 27 derajat.

Sama halnya kayak datang ke cafe mesen ice tea yang harganya 7 ribu, padahal di warkop es teh mah cuma 3 ribu.

Jadi, buku preloved adalah buku bekas pakai yang secara kualitas nggak jelek-jelek amat. 

Balik ke pertanyaan awal, mending pilih mana, apakah beli buku baru atau buku preloved? Tentu aja keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Takaran kelebihan dan kekurangan inilah yang bisa jadi penilaian kamu memutuskan untuk membeli buku versi apa.

Kelebihan Beli Buku Baru

Kelebihan beli buku baru, adalah….bukunya baru!!!! Dengan membeli buku baru, menjamin kualitas barang yang kamu miliki akan terjaga. Mulai dari sampulnya, kertasnya, sampai kejelasan tulisannya.

Andai pun kamu lagi apes banget dapetin buku baru yang ternyata cacat, kamu masih punya opsi menukarkan buku tersebut ke penjual. Biasanya setiap toko buku atau penerbit buku punya aturan tertulis mengenai hal ini.

Kelebihan kedua, dengan membeli buku baru berarti kamu pun membantu secara langsung para penulis atau pengarang. Dengan semakin banyak orang membeli buku-buku baru, otomatis royalti yang didapatkan oleh sang penulis bakal semakin tinggi. Bisa dibilang menghargai jasa penulis lah ya.

Kelebihan selanjutnya, buku baru yang dibeli bisa jadi barang koleksi. Mungkin kelebihan ini lebih ke orang-orang yang hobi ngumpulin buku-buku series atau orang yang fanatik terhadap pengarangnya. Bisa aja sih memang ngoleksi buku-buku preloved pujaan kita, tapi rasanya kayak kureeeng gitu.

Kerugian Beli Buku Baru


Kalau dibandingin sama buku preloved, tentu aja kerugian beli buku baru di harganya yang lebih mahal. Kalau dompet gak tebel-tebel banget, kamu perlu nabung buat beli buku baru dengan harga yang lumayan. Atau kalau kamu anaknya teliti, bisa nyari-nyari promo diskon buku di tanggal-tanggal yang muka kamu banget (cantik maksudnya. Duh dijelasin).

Kerugian lainnya kalau mau beli buku baru adalah terkadang buku yang kamu incar sudah gak dijual lagi di toko buku manapun. Mungkin kamu bisa sabar menunggu cetakan buku selanjutnya. Tapi kalau bukunya tergolong buku yang gak laku? Jangankan dicetak ulang, nyari-nyari buku preloved-nya pun kayak nyari jerami di tumpukan jarum. Bikin capek dan sakit.

Kelebihan Beli Buku Preloved


Setelah selesai bahas kelebihan dan kekurangan beli buku baru, sekarang waktunya bahas kelebihan beli buku bekas eh preloved maksudnya. 

Tentu aja alasan orang-orang kenapa memilih beli buku preloved karena harganya lebih murah dibanding buku baru. Kalau lagi hoki, mungkin kamu bisa dapetin buku-buku preloved dengan harga super murah.

Kelebihan buku preloved selanjutnya ini mungkin cukup menarik karena bisa juga disebut kerugian. Jadi ketika kamu beli buku preloved a.k.a bekas a.k.a pernah dipegang-pegang orang lain, kadang dijumpai buku yang sudah dicorat-coret, di-highlight quote-quote bukunya pakai stabilo, atau bahkan ada catatan nomor telepon si pemilik sebelumnya.

Kerugiannya, bukunya jadi keliatan jelek. Untungnya, bisa dapetin nomor telepon pemilik sebelumnya kalau dianya ganteng atau cantik.

Kelebihan lainnya mungkin bakal terdengar ke-sjw-sjw-an. Jadi dengan membeli buku preloved, kamu bisa lebih ramah lingkungan, karena makin sedikit kertas yang dipakai untuk membuat buku. Jadi kamu bisa berdalih beli buku preloved bukan karena bokek tapi karena cinta lingkungan aja seperti sjw sjw.

Canda sjw.

Kekurangan Beli Buku Preloved


Untuk kekurangan jika kamu membeli buku preloved adalah kualitas dari barang bekas tersebut. Jika kamu nggak hati-hati atau cermat dalam membeli, kamu bisa aja dapet zonk. Misalnya aja banyak coretan di bukunya, kertasnya sudah warna kuning ngalahin warna nasi uduk, atau bahkan ada halaman yang robek. Iya sih itu buku bekas. Tapi kayaknya lebih pas disebut buku bekas kelindes tank baja Jerman.

Nah, karena rada-rada tricky, jadi ada beberapa tips yang bisa kamu terapkan saat membeli buku preloved.

1. Rajin-rajin nyari. Ya, gak cuma jodoh yang harus rajin dicari. Beli buku preloved pun kamu kudu rutin mantengin media sosial. Pasalnya, orang-orang sering promo jualan buku preloved itu di Twitter.

Terus gimana supaya tahu ada orang yang jual buku preloved? Gunakan fitur search dong hey! Jadi selain nyari open BO, fitur search di Twitter juga berguna nyari buku-buku preloved loh #info penting. Tinggal ketik “Buku preloved”, tadaaa!! keluar open bo eh buku-buku yang dijual preloved maksudnya.

2. Tanya-tanya penjualnya. Nah ini juga penting banget. Sebelum transfer uang ke si penjual, pastiin dulu kalau kualitas buku preloved masih layak untuk dibaca. Inget, tanya kualitas buku jangan tanya udah punya pacar atau belum.

3. Tunggu diskon. Seyogyanya barang bekas, tentu buku-buku preloved ini dijual dengan harga yang murah. Tapi tunggu dulu, andai kamu ingin dapat buku-buku yang makin murah, coba tunggu momen-momen diskon atau beli per-bundle alias sekaligus banyak. Kalau penjualnya gak sadis kayak Afgan, harusnya sih kamu bakal dikasih harga yang lebih murah.

Nah itu tadi kelebihan dan kekurangan buku baru atau buku preloved, sekaligus tips-tips membeli buku preloved. Untuk pilihannya mau versi baru atau bekas, tinggal cocokan aja sama kondisi kamu.

“Beli buku preloved sangat lebih terhormat daripada beli buku bajakan. Kecuali kamu besi, soalnya besi sejenis baja kan?”


Previous Post
Next Post

3 comments:

  1. Wah Doni ternyata masih rutin ngeblog ... baru tau haha

    Kalo saya lebih seneng beli buku preloved Don, tentu saja karena harganya yang pas di kantong. Kecuali kalau emang ada buku baru dari penulis tertentu yang pengen buru2 dibaca jadi milih beli baru.

    Selain itu, salah satu nikmatnya beli buku baru ya aromanya Don... sedap banget kan, habis buka plastik terus diendus-endus dulu bukunya kayak lagi make narkoba. enak bener~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali aja bang, kalau lagi pengin update blog. Sayang soalnya udah beli domain huhu

      Tentunya buku preloved harganya lebih murah ya. Tapi kadang suka ada tuh buku preloved seharga buku buru yang lagi didiskon haha

      wk memang beda aroma kertas dari buku baru

      Delete
  2. Ooh kalau saya tergantung kebutuhan.sewaktu nyari buku langka yg ga ada cetakan barunya atau susah ditemukan di tempat saya / toko buku online, saya gapapa sih beli yg bekas. Utk yg baru pun akhir2 ini saya ga masalah beli yg versi digital. Cuma bener sih, ga ada yg mengalahkan aroma buku baru

    ReplyDelete