Wednesday, 17 March 2021

Perkara Beli Ikan Cupang



Nah kan kebiasaan banget, baru nulis lagi tiba-tiba udah ganti tahun aja. Barusan gue mengecek jumlah postingan di tahun 2020 kemarin, ternyata gue lumayan sangat produktif juga. 

Setelah dihitung sekitar 25 menit pakai kalkulator casio, ternyata tulisan gue tahun lalu jumlahnya ada 3 biji!!!! IYA TIGA!! Bener-bener produktif! Uang beli domain yang gue keluarkan mungkin akan terkekeh-kekeh melihat fakta ini.


Gue masih inget banget dulu waktu pengin perpanjang domain blog. Ada pergolakan jiwa yang sengit, antara uangnya dibelin sepatu bola baru atau perpanjang domain. 


Tentu di tengah pandemi seperti sekarang, aktivitas gue akan banyak dihabiskan di rumah, otomatis gue jadi punya banyak waktu. Itulah sekelumit pikiran optimis gue yang akhirnya membuat gue memutuskan perpanjang domain blog dengan niat ingin rajin nulis.


Hasilnya? Tulisan cuma 3 biji, main bola sambil nyeker! 


Sedih!


Akibat pandemi yang mengharuskan orang-orang buat diem di rumah, bikin gue cukup bingung menghabiskan waktu di kamar. 


Masalahnya, pandemi ini sudah berlangsung sekitar 10 bulan lebih dan gue mulai kehabisan dan bosen melakukan aktivitas yang itu-itu aja. Palingan di kamar cuma main hp, main PS, nonton film, baca buku, tidur. Udah. Enggak ada yang berguna memang. Jokowi seakan buang-buang energi di depan TV kalau lagi ngomong Kerja Kerja Kerja.


Sampai akhirnya gue mikir, kayaknya serunya juga kalau memelihara sesuatu. Ada beberapa opsi binatang yang terlintas di pikiran gue.


Pertama, memelihara kucing. Hmm terlalu mainstream


Kedua, memelihara burung. Hmm terlalu bapak-bapak


Ketiga, memelihara anjing. Hmm terlalu kasar


Gue pengen miara sesuatu yang menantang, anti-mainstream, dan sulit untuk dijaga. Gue pun lalu memutuskan untuk memelihara persatuan dan kesatuan di Indonesia. Gokil!


Gue coba browsing di Google maupun Youtube untuk mencari binatang yang tepat untuk dipelihara. Dari salah satu artikel yang dibaca, gue tiba-tiba kepikiran untuk memelihara anaconda. Sebagai salah satu jenis ular paling sangar di muka bumi, gue akan terlihat macho sekali ketika memelihara hewan tersebut. Gue pun gak sabar menjawab pertanyaan kalau ada temen gue nanya aktivitas gue ngapain aja selama pandemi.


"Ya gini-gini aja lah bro, pagi kerja, siang main game, sore mandiin anaconda,"


Ngeriiiii!!1!1!!


Sayang niat memelihara anaconda gue urungkan. Bukan karena anaconda adalah binatang buas yang lumayan membahayakan, tapi karena yang gue tahu anaconda ini makannya daging. Ini yang jadi problematika di mana gue makan daging aja nunggu idul adha dulu.



Gue cari lagi binatang lain yang cocok untuk dipelihara. Dan pilihan terakhir jatuh kepada ikan cupang. Oke sedikit gue jelaskan kenapa ikan cupang adalah bintang paling pas untuk dipelihara.

1. Memelihara ikan cupang nggak ribet.


Yes, ini yang jadi faktor utama kenapa gue milih ikan cupang. Dengan berbekal air kamar mandi dan aquarium mini, sudah cukup jadi wadah ikan cupang untuk hidup. Untuk makannya pun tergolong ekonomis. Cuma dikasih cacing sutra atau kutu air, ikan cupang sudah bisa hidup sejahtera kayak kehidupan orang di Pondok Indah.


2. Ikang cupang itu cantik


Sebentar, sebelum ngejudge terlalu jauh, gue bisa jelaskan. Gue masih normal. Masih suka cewek. Gue sebut cupang itu cantik, semata karena enak dipandang sebab punya warna yang indah. Jadi jangan pernah ngebayangin kalau gue malam mingguannya pergi ke kolam pemancingan ikan.


3. Eek-nya enggak sembarangan


Sembarangan di sini artinya adalah si binatang peliharaan eek pada tempatnya. Sebagai bangsa ikan, gak ada kemungkinan si cupang bakal eek sembarangan karena kehidupan dia ya cuma di akuarium aja. 


Enggak pernah ada kasus, miara ikan cupangnya di akuarium, tapi eeknya di aqua galon. Membersihkan eeknya pun gampang. Tinggal diganti airnya seminggu sekali dengan yang baru. Kelar urusan.


Beda halnya dengan binatang peliharaan lain seperti kucing atau anjing. Oke deh kalau kucing atau anjing yang pinter sih udah ngerti mau eek di mana, tapi nggak berlaku kalau anjing atau kucing ini baru kita pelihara yang mana belum nurut-nurut banget.


Soalnya dulu gue pernah memelihara kucing baru di rumah, dan kelakuannya nggak berperikucingan. Manjat-manjat lemari, tidur di atas kulkas, nyakarin kaki gue. Puncaknya ketika dia tau-tau eek di bawah meja makan. Gue otomatis kesel.


"DASAR KUCING ANJIIING!!!," Saking emosinya gue merasa punya kekuatan untuk mengubah wujud seekor binatang.


Hari Sabtu jam 10 pagi, gue udah manasin motor buat siap-siap berangkat ke toko cupang. Namanya Terang Aquarium Shop. Katanya adalah toko ikan hias terbesar di Bogor. Tersiar kabar, ikan-ikan di sana juga tergolong murah. Ini yang memantapkan niat gue buat milih tempat tersebut.




Sesampainya di Terang Aquarium Shop, apa yang gue bayangkan tentang toko ikan terbesar di Bogor terbayarkan. Memang bener, di sana isinya ikan semua. Tengok kanan ikan, tengok kiri ikan. Gue rasa cuma putri duyung aja yang belum ada di sini.


Gue langsung masuk ke bagian penjualan ikan cupang. Sebagai mas-mas newbie di dunia percupangan, gue baru tau kalau sekarang ini makin banyak jenis ikan cupang. Mulai dari Nemo, Avatar, Plakat. Malah cupang nemo bisa dibagi lagi jadi galaxy, cooper, leopard, multicolor, koi, dan macem-macem lagi.


Waktu SD dulu, yang gue tau cuma ada dua jenis cupang. Cupang bisa diadu sama nggak bisa diadu. Belakangan gue tau, kalau cupang yang gak bisa adu tuh cupang cewek. Mungkin cupang cewek kalau disatuin sama cupang cewek lain nggak ngadu, tapi lebih ke ngegosip.


Dulu tujuan gue beli cupang memang bukan buat hiasan, tapi diaduin sama cupang milik temen gue. Ya, bagi gue beli cupang setara sama beli beyblade.  


Selepas pulang sekolah adalah waktu yang gue luangkan buat adu ikan cupang. Cupang gue dan cupang temen gue disatuin dalam satu toples kecil. Gak perlu waktu lama, sampai cupangnya mulai ngedok satu sama lain. Refleks gue menyemangati si cupang supaya jangan kalah. Ya meskipun gue sadar cupang nggak punya kuping. 


Baru 3 menit diadu, cupang gue babak belur disikat lawannya. Seolah teriakan semangat gue gak berarti apa-apa. 


Rutinitas adu cupang tiap pulang sekolah ini akhirnya nggak pernah gue lakuin lagi. Bukan karena kasihan sama cupangnya, tapi gue dinasehati kalau adu-aduin ikang cupang itu perbuatan dosa. Gue nggak mau nanti pas mati malah masuk neraka jalur adu ikan cupang.


Setelah melihat-lihat sekitar 20 menit, akhirnya gue memilih satu ikan cupang berwarna campuran biru, hitam, merah berjenis halfmoon untuk dibeli. Alasannya pemilihan tersebut bukan karena cupangnya bagus atau jenisnya lagi populer, tapi harganya nggak bikin dompet gue teriak-teriak di akhir bulan.


Tentu aja cupang yang gue beli ini bukan lagi dijadiin aduan kayak zaman SD dulu. Cupang ini gue pelihara di sebuah akuarium solitaire yang gue pajang di samping tempat kerja selama WFH. Ketika gue lagi suntuk kerja, biasanya gue bakal mengalihkan perhatian ke kemolekan warna dan badan si cupang.


Jadi mau (di)cupang lagi.


Previous Post
Next Post

26 comments:

  1. Wkwkwk lucu nih gaya berceritanya Dijeh. Selalu ada punchline di beberapa akhir paragraf. Berasa dicurhati sambil dihibur.

    Btw, saya pelihara ikan cupang juga buat di akuarium tembok samping pintu rumah. Buat nyambut tamu. Cuma belum dikasih peringatan "Awas ada cupang galak".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komedi teruus

      Cupangnya jenis herder ya pasti itu

      Delete
  2. Emang tulisanmu bagus Don 😁👍

    Selalu bikin ngakak, persoalan cupang bisa dibahas fresh gini haha

    Persoalan perpanjang domain juga, dilema yang nggak berguna karena endingnya setahun cuma 3 postingan 😀😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha makasih bang

      Iya njir, satu-satunya motivasi menulis cuma karena sayang uang beli domain :(

      Delete
  3. Ha ha ha ha...
    Hiburan banget bacanya

    Pas bagian domain inget diri sendiri dulu maksa suami biar dibeliin domain tahunya setahun cuma dapet satu tulisan, nggak dapet apa-apa selain cibiran suami. Untung sayang 😄

    Soalan ikan cupang jadi selawak ini, gemes banget 🤣👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba saya punya suami juga biar bisa dibeliin domain gratis

      Delete
  4. Wkwkwkw! Sungguh kegiatan selama pandemi yang luar biasa. Disaat yang lain jadi hobi masak, mancing dan sebagainya. Pria ini berminat memelihara Anaconda!

    Dan yang paling salut, saat semua pada ribut di kolom komentar sosial media artis, warga ini memilih memelihara persatuan dan kesatuan di Indonesia!

    Dulu ikan cupang sempat terlupakan, semenjak pandemi naik daun lagi xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha biar terlihat sangat laki

      Bener banget, sekarang malah banyak orang jadi budidaya ikan cupang akibat pandemi.

      Delete
  5. Nah ini dia jago banget dalam bercerita di blog, gue mah kalah. tapi bang tuh ikan bakalan langgeng gak sih sama lu?? atau entar abis pandemi lu malah nyari kesibukan yang lain terus si ikan sendirian gimana coba?? Terus serius mau nanya itu harga domain berapaan sih ampe mau perpanjang harus mikir dulu. mahal banget apa bang??? gue pengen pake domain juga tapi nyadar masih belum produktif banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga sih bisa awet ikannya ya. Tapi kayak yang sudah-sudah, biasanya binatang yang gue pelihara berakhir tragis.

      Kalau beli domain buat pertama kali lebih murah sih dibanding perpanjang domain. Karena suka ada promo atau diskon, kalau belinya di waktu-waktu tertentu

      Delete
  6. Wwwkkk .. kalimat terakhirnya ngga nguatiiin 😂.

    Aku sebenarnya juga suka pelihara ikan cupang, tapi beberapakali pelihara mati mulu.
    Susah-susah gampang ternyata ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya asalah rajin ngasih makan sama ganti airnya aja sih kalau mau melihara cupang

      Delete
  7. Yampuunnn Bang Don...
    Aku ketawa2 sendiri baca tulisan ini.
    Bisa-bisanya ada plesetan beberapa kata di akhir2 kalimatnya. Bener2 bikin kejutan dan ketawa.

    Trus kabar ikan cupangnya sekarang gimana, Bang? Masih sehat dan bahagia kan dia? wkwkk...
    Cupangnya jangan dicuekin ya Bang kalau nanti udah sibuk lagi.
    Kasian dia nanti sedih kalau jadi dicuekin..... :((

    Dan heeeiiyy.... itu kalimat penutupnya kok nganu sekali yaaa..... :p :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau menurut gue baik-baik aja, tapi nggak tau kalau menurut si cupang. Mungkin dia menderita jadi hewan peliharaan haha

      Delete
  8. Wah itu cupangnya diajakin main solitaire? Apa cupangnya ditaruh dalem monitor? Keren ya, inovasi baru

    Ngomongin cupang, aku juga lumayan sering dicupang eh maksudnya pernah juga beli ikan cupang. Salah satu alasannya ya karena pandemi ini juga, terus ada di lingkungan baru, seru aja gitu ada yang dipelihara. Tapi karena bosen, males kukasih makan, dia mati, aduh maafkan aku cupang :(. Semoga cupang ini bisa awet eh panjang umur ya

    Ngomong-ngomong, footernya asyik ya, warna-warni gitu berubah-ubah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan solitaire game :((

      Yaampun kasian cupangnya mati karena kelaparan. Hati-hati masuk neraka jalur miara ikan cupang.

      Iya kayak lgbt ya haha

      Delete
  9. Aku masih trauma melihara ikan. Beberapa minggu yang lalu aku beli 5 ikan guppy. Tapi mereka semua mati dengan tragis 😭

    Tapi gatau kenapa ya, aku ngerasa beli ikan cupang tapi nggak diadu itu kayak ada yang kurang aja wkwkwkwk.

    Aku sepakat sama yang ngomong kalo tulisan bang Dijeh bagus dan lucu. Apalagi bagian "Gue pun lalu memutuskan untuk memelihara persatuan dan kesatuan di Indonesia." Lucu banget 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikan guppy tuh yang ada di film finding nemo ya?

      jahat bener kalau dipikir-pikir beli cupang buat diadu

      Paling susah memang memelihara persatuan

      Delete
  10. Wah, baru tau ilmu tentang percupangan. Jujur aku sama sekali gak ngerti soal percupangan. Dan dengan baca ini jadi tau banget soal cupang! Eits, cupang yang ikan ya! wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang mau cupang apa lagi bang? *pura-pura gak tau

      Delete
  11. Ngakak gue baca tulisan ini asli. Enak banget bacanya.

    Perkara ikan cupang, dulu pernah juga tuh pengen beli, tapi sampe sekarang belum beli juga. besok paling lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe bengek gak bang?

      awas kalau sampe gak beli

      Delete
  12. Dulh aku suka banget sama ikan cupang, waktu kecil sih karena ikannya ini memang seindah itu sih dan yups ikannya sangat gampang dipelihara dan ga perlu yg aquarium gede juga buat memeliharanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener, apalagi cupang punya warna yang enak dilihat

      Delete
  13. Kocak banget, sih, mau melihara Anaconda, tapi untung gajadi, kalo jadi, sangar, sih, tapi mungkin Bang Don udah ditelen.. wkwkwkwk

    ReplyDelete